Selamat datang, para pembaca yang peduli dengan masa depan bumi! Apakah Anda pernah penasaran dengan bagaimana sebuah debat bisa menjadi platform yang membangkitkan kesadaran tentang isu-isu lingkungan yang mendesak? Dalam artikel ini, kami akan membawa Anda ke dalam dunia debat bertemakan lingkungan, menampilkan contoh teks debat bertemakan lingkungan yang menginspirasi dan memberikan wawasan mendalam tentang cara berpikir yang beragam dalam menghadapi tantangan lingkungan. Siapkan diri Anda untuk menjelajahi argumen-argumen yang memicu pikiran dan membuka pandangan baru. Mari kita mulai perjalanan ini untuk memperluas pemahaman kita tentang pentingnya menjaga kelestarian lingkungan melalui diskusi dan debat yang konstruktif.

 

Mendebat Persoalan Lingkungan: Membangun Kesadaran atau Mengejar Keuntungan?

Pengantar:

Dalam era di mana isu lingkungan semakin mendominasi perbincangan global, penting bagi kita untuk tidak hanya mendengarkan, tetapi juga berdebat secara konstruktif tentang langkah-langkah yang harus diambil untuk menjaga planet ini. Debat tentang lingkungan bukan hanya tentang menyalahkan satu pihak atau yang lain, tetapi tentang menemukan solusi terbaik untuk masa depan kita bersama. Mari kita hadirkan sebuah debat fiksi yang menggambarkan perspektif dari berbagai pihak yang terlibat.

Moderator:

Selamat datang di debat hari ini tentang lingkungan! Saya sebagai moderator, akan memastikan bahwa debat kita berjalan lancar dan berimbang. Kita akan mendengar pendapat dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral tentang bagaimana kita seharusnya menangani tantangan lingkungan yang dihadapi dunia saat ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa langkah-langkah tegas harus segera diambil untuk melindungi lingkungan kita. Dengan meningkatnya tingkat polusi, perusakan hutan, dan perubahan iklim, kita tidak bisa lagi berpangku tangan. Pemerintah harus mengimplementasikan kebijakan yang lebih ketat terhadap industri-industri besar yang menjadi penyumbang utama polusi. Selain itu, pendidikan lingkungan harus menjadi prioritas untuk membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya pelestarian lingkungan bagi keberlangsungan hidup kita.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi tidak setuju bahwa pendekatan yang tegas adalah solusi terbaik. Kebijakan yang terlalu ketat bisa menghambat pertumbuhan ekonomi dan menciptakan ketidakseimbangan sosial. Sebaliknya, kami mendukung pendekatan yang lebih seimbang, di mana kepentingan lingkungan dipertimbangkan bersama-sama dengan kepentingan ekonomi dan sosial. Misalnya, pengembangan teknologi hijau dan energi terbarukan bisa menjadi solusi yang lebih berkelanjutan dalam jangka panjang.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa kedua pendapat tersebut memiliki nilai dan tantangan masing-masing. Penting bagi kita untuk menemukan keseimbangan antara melindungi lingkungan dan mempertahankan pertumbuhan ekonomi serta keadilan sosial. Sebagai masyarakat global, kita harus bekerja sama untuk menciptakan solusi yang komprehensif dan berkelanjutan untuk tantangan lingkungan yang kita hadapi.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa persoalan lingkungan tidak bisa diselesaikan dengan pendekatan yang sederhana. Diperlukan kerja sama dari berbagai pihak dan penemuan solusi yang inovatif untuk menciptakan masa depan yang lebih baik bagi planet kita. Mari kita terus berdiskusi, berdebat, dan bertindak untuk menjaga keberlangsungan lingkungan kita demi generasi yang akan datang. Terima kasih telah bergabung dalam debat ini!

 

Membangun Lingkungan yang Berkelanjutan: Antara Kewajiban dan Kesejahteraan

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan mengeksplorasi bagaimana kita dapat membangun lingkungan yang berkelanjutan tanpa mengorbankan kemajuan sosial dan ekonomi. Tantangan ini membutuhkan diskusi yang mendalam dan pemikiran yang inovatif dari berbagai pihak. Mari kita saksikan debat antara tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat ini tentang lingkungan yang berkelanjutan. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa semua pendapat didengar dengan adil dan kita bergerak menuju pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana mencapai tujuan bersama kita untuk menjaga lingkungan.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa pelestarian lingkungan adalah kewajiban moral bagi kita semua. Dengan meningkatnya perubahan iklim dan kerusakan ekosistem, kita harus mengambil langkah-langkah konkret untuk mengurangi jejak karbon, membatasi deforestasi, dan mempromosikan keberlanjutan dalam setiap aspek kehidupan kita. Ini bukan hanya tentang mempertahankan alam, tetapi juga tentang memastikan kesejahteraan manusia jangka panjang.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi percaya bahwa fokus terlalu banyak pada lingkungan bisa mengesampingkan kebutuhan ekonomi dan sosial masyarakat. Misalnya, beberapa kebijakan lingkungan yang terlalu ketat bisa menyebabkan hilangnya lapangan kerja dan merugikan industri tertentu. Sebaliknya, kami menekankan pentingnya pendekatan yang seimbang, di mana perlindungan lingkungan diintegrasikan dengan kebutuhan ekonomi dan sosial.

Baca juga:  8 Contoh Teks Debat Film: Temukan Teks Debat Film Sesuai Kebutuhanmu

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa kedua pendapat tersebut penting untuk dipertimbangkan. Sementara perlindungan lingkungan adalah prioritas, kita juga harus memikirkan bagaimana kebijakan yang diimplementasikan akan memengaruhi masyarakat secara keseluruhan. Ini melibatkan pendekatan kolaboratif antara pemerintah, bisnis, dan masyarakat untuk menciptakan solusi yang berkelanjutan dan adil bagi semua pihak.

Kesimpulan:

Dalam mengakhiri debat ini, kita menyadari bahwa membangun lingkungan yang berkelanjutan adalah tantangan yang kompleks dan membutuhkan kompromi dari semua pihak terlibat. Dengan berdialog dan bekerja sama, kita dapat mencapai tujuan bersama untuk menjaga keberlanjutan lingkungan sambil memperhatikan kebutuhan sosial dan ekonomi masyarakat. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

 

Peran Teknologi dalam Menanggulangi Krisis Lingkungan: Antara Harapan dan Realitas

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan menjelajahi peran teknologi dalam menanggulangi krisis lingkungan yang semakin mendesak. Dengan kemajuan teknologi yang pesat, banyak yang berharap bahwa inovasi teknologi dapat menjadi kunci untuk memperbaiki kerusakan lingkungan. Namun, seberapa efektif teknologi dalam mengatasi masalah lingkungan? Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat tentang peran teknologi dalam krisis lingkungan. Saya sebagai moderator akan memastikan bahwa kita mendengarkan berbagai pendapat dengan adil dan membangun pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa teknologi memiliki potensi besar dalam menanggulangi krisis lingkungan. Dengan inovasi seperti energi terbarukan, teknologi hijau, dan solusi ramah lingkungan lainnya, kita dapat mengurangi emisi karbon, mengelola limbah dengan lebih efisien, dan memperbaiki kualitas udara dan air. Investasi dalam riset dan pengembangan teknologi lingkungan harus menjadi prioritas bagi pemerintah dan sektor swasta.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi mempertanyakan apakah teknologi saja cukup untuk menyelesaikan masalah lingkungan. Meskipun inovasi teknologi penting, kita juga perlu mengubah perilaku manusia dan sistem ekonomi yang mendorong eksploitasi sumber daya alam. Terlalu sering, teknologi dianggap sebagai solusi ajaib yang dapat mengatasi semua masalah, tanpa memperhatikan akar permasalahan yang lebih dalam.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa baik teknologi maupun perubahan perilaku manusia sama-sama penting dalam menanggulangi krisis lingkungan. Teknologi dapat menjadi alat yang berguna untuk menciptakan solusi yang lebih efisien dan ramah lingkungan, tetapi juga perlu diiringi dengan perubahan budaya dan kebijakan yang mendukung keberlanjutan. Hanya dengan pendekatan yang holistik, kita dapat benar-benar mengatasi tantangan lingkungan yang kompleks.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa peran teknologi dalam menanggulangi krisis lingkungan memang signifikan, tetapi tidak boleh dijadikan satu-satunya solusi. Kita perlu mengakui kompleksitas masalah ini dan berkomitmen untuk menggabungkan teknologi dengan perubahan perilaku dan kebijakan yang lebih baik. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini, semoga kita dapat bersama-sama menciptakan masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan.

 

Tanggung Jawab Perusahaan dalam Pelestarian Lingkungan: Etika vs. Profitabilitas

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan membahas tanggung jawab perusahaan dalam pelestarian lingkungan. Di era di mana kesadaran akan isu lingkungan semakin meningkat, perusahaan-perusahaan dihadapkan pada tekanan untuk bertindak secara bertanggung jawab terhadap lingkungan. Namun, sejauh mana perusahaan seharusnya bertanggung jawab? Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat tentang tanggung jawab perusahaan dalam pelestarian lingkungan. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa semua suara didengar dengan adil dan kita mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa perusahaan memiliki tanggung jawab moral dan etis untuk berkontribusi pada pelestarian lingkungan. Melalui kebijakan internal yang ramah lingkungan, praktik produksi yang berkelanjutan, dan investasi dalam teknologi hijau, perusahaan dapat memainkan peran penting dalam mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Dalam jangka panjang, praktik-praktik ini juga dapat meningkatkan citra perusahaan dan mendukung pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi percaya bahwa fokus utama perusahaan adalah mencari keuntungan. Meskipun tanggung jawab lingkungan penting, perusahaan juga harus memperhatikan kesejahteraan finansial mereka sendiri dan kepentingan pemegang saham. Terlalu banyak keterlibatan dalam inisiatif lingkungan bisa mengganggu profitabilitas perusahaan dan membuatnya tidak kompetitif di pasar global yang kompetitif.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa ada titik tengah di mana perusahaan dapat memperhatikan kedua hal tersebut. Perusahaan dapat mengadopsi praktik-praktik bisnis yang berkelanjutan tanpa mengorbankan profitabilitas mereka. Memperhitungkan kepentingan lingkungan dalam pengambilan keputusan bisnis dapat memperkuat reputasi perusahaan dan menciptakan nilai jangka panjang bagi semua pemangku kepentingan.

Baca juga:  10 Contoh Teks Debat: Contoh Teks Debat untuk Mengembangkan Pemikiran Kritis Anda

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa tanggung jawab perusahaan dalam pelestarian lingkungan adalah isu yang kompleks dan membutuhkan keseimbangan antara etika dan profitabilitas. Melalui dialog terbuka dan kolaborasi antara perusahaan, pemerintah, dan masyarakat, kita dapat menciptakan kerangka kerja yang memungkinkan perusahaan untuk beroperasi secara berkelanjutan sambil memperhatikan dampak lingkungan mereka. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

 

Pembangunan Infrastruktur dan Dampaknya terhadap Lingkungan: Antara Kemajuan dan Konservasi

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan menjelajahi dampak pembangunan infrastruktur terhadap lingkungan. Pembangunan infrastruktur merupakan salah satu aspek penting dalam pertumbuhan ekonomi, tetapi sering kali juga memiliki dampak negatif terhadap lingkungan seperti deforestasi, kerusakan ekosistem, dan peningkatan polusi. Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat tentang pembangunan infrastruktur dan lingkungan. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa semua argumen didengar dengan adil dan kita mencapai pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa pembangunan infrastruktur adalah kunci untuk kemajuan ekonomi dan sosial. Namun, kami juga sadar bahwa pembangunan ini harus dilakukan dengan memperhatikan keberlanjutan lingkungan. Dengan menerapkan teknologi hijau, mitigasi dampak lingkungan, dan melibatkan masyarakat lokal dalam proses pembangunan, kita dapat mencapai keseimbangan antara pembangunan dan pelestarian lingkungan.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi mempertanyakan apakah pembangunan infrastruktur dapat benar-benar dilakukan tanpa merusak lingkungan. Sebagian besar proyek infrastruktur besar-besaran cenderung menghasilkan dampak negatif yang signifikan terhadap ekosistem lokal dan biodiversitas. Selain itu, penggunaan sumber daya alam yang besar dan peningkatan emisi karbon juga dapat meningkatkan tekanan terhadap lingkungan.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa pembangunan infrastruktur harus dikelola dengan hati-hati dan memperhitungkan dampaknya terhadap lingkungan. Sementara pembangunan infrastruktur diperlukan untuk pertumbuhan ekonomi, kita juga harus memprioritaskan konservasi lingkungan. Ini melibatkan identifikasi dan mitigasi dampak lingkungan, pengembangan alternatif yang lebih ramah lingkungan, dan partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa pembangunan infrastruktur dan pelestarian lingkungan adalah dua tujuan yang seringkali bertentangan. Namun, dengan pendekatan yang bijaksana dan kolaboratif, kita dapat mencapai keseimbangan yang memungkinkan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan sambil memperhatikan kelestarian lingkungan. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

 

Pemanfaatan Energi Nuklir untuk Menanggulangi Krisis Lingkungan: Potensi dan Risiko

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan membahas pemanfaatan energi nuklir sebagai solusi untuk menanggulangi krisis lingkungan. Energi nuklir sering dianggap sebagai alternatif yang bersih dan efisien untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, tetapi juga memiliki risiko yang signifikan terkait dengan keselamatan dan limbah radioaktif. Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat tentang pemanfaatan energi nuklir dan dampaknya terhadap lingkungan. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa semua sudut pandang didengar dengan adil dan kita mencapai pemahaman yang lebih dalam tentang isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa energi nuklir memiliki potensi besar untuk membantu mengurangi emisi karbon dan menyediakan pasokan energi yang stabil dan berkelanjutan. Dengan teknologi yang lebih canggih dan pengawasan yang ketat, risiko terkait dengan keselamatan dapat diminimalkan. Selain itu, pemanfaatan energi nuklir juga dapat mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil yang merusak lingkungan.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi khawatir dengan risiko yang terkait dengan energi nuklir, termasuk kecelakaan nuklir, pembuangan limbah radioaktif, dan potensi penyalahgunaan teknologi nuklir untuk kepentingan militer. Selain itu, biaya pembangunan dan pengelolaan pembangkit nuklir juga dapat menjadi beban finansial yang besar bagi pemerintah dan masyarakat.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa pemanfaatan energi nuklir adalah isu yang kompleks dan memerlukan evaluasi yang cermat dari potensi dan risikonya. Meskipun energi nuklir dapat memberikan manfaat dalam mengurangi emisi karbon, kita juga harus memperhitungkan risiko lingkungan dan kesehatan yang terkait dengan penggunaannya. Keputusan mengenai energi nuklir harus didasarkan pada data ilmiah dan konsultasi publik yang luas.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa pemanfaatan energi nuklir merupakan isu yang kompleks dan kontroversial dalam konteks lingkungan. Diperlukan analisis yang teliti dan diskusi yang mendalam untuk memahami dampaknya secara menyeluruh dan memutuskan apakah energi nuklir merupakan solusi yang tepat untuk menanggulangi krisis lingkungan. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

Baca juga:  8 Contoh Teks Debat Full Day School: Cari Tahu Sekarang!

 

Penggunaan Plastik Sekali Pakai: Antara Kenyamanan dan Dampak Lingkungan

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan membahas penggunaan plastik sekali pakai dan dampaknya terhadap lingkungan. Plastik sekali pakai telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari, tetapi juga merupakan penyumbang utama polusi lingkungan, terutama di lautan dan ekosistem lainnya. Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat mengenai penggunaan plastik sekali pakai dan lingkungan. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa semua pendapat didengar dengan adil dan kita mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa penggunaan plastik sekali pakai harus dikurangi atau dihapus sepenuhnya untuk melindungi lingkungan. Plastik sekali pakai menyebabkan pencemaran lingkungan yang serius, mengancam kehidupan laut dan makhluk lainnya. Kita harus beralih ke bahan-bahan ramah lingkungan seperti kertas, kain, atau bahan daur ulang untuk mengurangi jejak plastik kita.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi mempertanyakan kepraktisan dan biaya dari pengurangan penggunaan plastik sekali pakai. Plastik memiliki keunggulan tertentu dalam hal kepraktisan, daya tahan, dan biaya produksi yang rendah. Selain itu, untuk beberapa produk tertentu, seperti perlindungan makanan atau produk medis, plastik sekali pakai mungkin merupakan pilihan terbaik dari segi keamanan dan kebersihan.

Tim Netral:

Kami dari tim netral berpendapat bahwa ada kemungkinan untuk menemukan solusi tengah yang mempertimbangkan kedua perspektif tersebut. Meskipun penggunaan plastik sekali pakai mungkin sulit dihapus sepenuhnya, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi penggunaannya dan mengembangkan alternatif yang lebih ramah lingkungan. Ini termasuk kampanye kesadaran publik, kebijakan pemerintah, dan inovasi dalam desain produk dan pengemasan.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa penggunaan plastik sekali pakai adalah isu yang kompleks dengan berbagai pertimbangan. Penting bagi kita untuk terus berdiskusi dan mencari solusi yang dapat mengurangi dampak negatifnya terhadap lingkungan, sambil juga mempertimbangkan aspek-aspek praktis dan ekonomisnya. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

 

Pertanian Konvensional vs. Pertanian Organik: Memperhatikan Keseimbangan Lingkungan dan Produksi Pangan

Pengantar:

Dalam debat ini, kita akan mempertimbangkan perbandingan antara pertanian konvensional dan pertanian organik dalam konteks keberlanjutan lingkungan dan produksi pangan. Kedua pendekatan memiliki keuntungan dan tantangan masing-masing. Mari kita dengarkan pandangan dari tim pendukung, tim oposisi, dan tim netral.

Moderator:

Selamat datang dalam debat mengenai pertanian konvensional dan organik. Sebagai moderator, saya akan memastikan bahwa setiap sudut pandang diperlakukan secara adil dan kita mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang isu ini.

Tim Pendukung:

Kami dari tim pendukung percaya bahwa pertanian organik adalah solusi yang lebih baik untuk menjaga keberlanjutan lingkungan dan kesehatan manusia. Dengan menghindari penggunaan pestisida dan pupuk kimia, pertanian organik membantu melindungi keanekaragaman hayati, mengurangi polusi air dan tanah, serta mengurangi emisi gas rumah kaca. Selain itu, produk pertanian organik cenderung lebih sehat dan lebih bernutrisi.

Tim Oposisi:

Namun, kami dari tim oposisi berpendapat bahwa pertanian konvensional masih diperlukan untuk memenuhi permintaan makanan global yang terus meningkat. Dengan teknologi modern seperti varietas tanaman hibrida, penggunaan pupuk dan pestisida dapat dioptimalkan untuk meningkatkan produktivitas dan memastikan ketahanan pangan. Selain itu, pertanian konvensional dapat lebih efisien dalam hal penggunaan lahan dan sumber daya.

Tim Netral:

Kami dari tim netral menyadari bahwa kedua pendekatan memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Penting bagi kita untuk mencari keseimbangan antara produktivitas pertanian dan keberlanjutan lingkungan. Ini mungkin melibatkan penerapan praktik-praktik pertanian yang lebih ramah lingkungan dalam pertanian konvensional, serta pendukungan untuk pertanian organik yang lebih berkelanjutan.

Kesimpulan:

Dengan berakhirnya debat ini, kita menyadari bahwa pertanian konvensional dan organik adalah isu yang kompleks dengan berbagai pertimbangan. Yang paling penting adalah kita terus berusaha untuk meningkatkan keberlanjutan pertanian secara keseluruhan, mempertimbangkan dampaknya terhadap lingkungan, kesehatan manusia, dan ketahanan pangan. Terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam debat ini!

 

Dengan demikian, kami berharap artikel ini telah memberikan wawasan yang berharga kepada Anda tentang bagaimana debat bertemakan lingkungan dapat menjadi sarana yang kuat untuk membangun kesadaran dan pemahaman yang lebih dalam tentang tantangan lingkungan yang kita hadapi. Kami ingin mengucapkan terima kasih atas waktu dan perhatian Anda dalam membaca artikel ini. Semoga Anda merasa terinspirasi dan siap untuk berkontribusi dalam menjaga kelestarian lingkungan kita. Sampai jumpa di artikel selanjutnya, dan mari kita bersama-sama menjaga bumi kita yang indah ini.

Share:
Fadhil

Fadhil

Menulis adalah cara saya berbagi cinta, harapan, dan inspirasi. Saya percaya setiap kata memiliki kekuatan untuk mengubah dunia. Mari bersama-samalah kita menginspirasi perubahan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *