Selamat datang, Pembaca yang Budiman!

Dalam era di mana media sosial telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari, perdebatan tentang peran Facebook semakin memanas. Dari dampaknya terhadap kesejahteraan mental hingga isu privasi dan kebebasan berpendapat, Facebook menjadi sorotan utama dalam diskusi tentang masa depan dunia digital.

Dalam artikel ini, kami akan menjelajahi contoh teks debat tentang Facebook dengan mendalam. Kami akan mengeksplorasi berbagai sudut pandang yang beragam, mulai dari apakah Facebook masih layak dipertahankan hingga dampaknya terhadap kemajuan sosial. Dengan memberikan wawasan yang seimbang dan bermanfaat, artikel ini bertujuan untuk memenuhi keingintahuan Anda tentang dinamika kompleks yang melingkupi perdebatan seputar Facebook.

Jadi, mari kita mulai menyelami debat yang menarik ini dan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang peran Facebook dalam dunia modern yang terus berubah.

 

Debat Sengit: Apakah Facebook Masih Layak Dipertahankan?

Dalam era di mana media sosial telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari, Facebook tetap menjadi subjek yang kontroversial. Di satu sisi, ada mereka yang bersikeras bahwa platform ini masih relevan dan berharga bagi masyarakat. Namun, di sisi lain, ada juga suara-suara yang semakin keras menentang Facebook, dengan klaim bahwa platform ini telah melanggar kepercayaan publik dan memperburuk masalah sosial. Dengan kedua pandangan yang kuat ini, tidak mengherankan jika debat tentang nasib Facebook menjadi semakin sengit.

Moderator: Selamat datang di sesi debat hari ini yang mengangkat topik yang menarik, apakah Facebook masih layak dipertahankan? Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami percaya bahwa Facebook masih memiliki nilai yang signifikan dalam dunia digital saat ini. Platform ini telah menjadi sarana komunikasi yang penting bagi masyarakat di seluruh dunia, memungkinkan pertukaran informasi, konektivitas sosial, dan bahkan platform untuk bisnis kecil dan besar. Meskipun ada tantangan dan kekhawatiran terkait privasi dan keamanan data, kami yakin bahwa Facebook memiliki potensi untuk terus berkembang dan memberikan manfaat bagi penggunanya.

Tim Oposisi:

Tidak bisa kami terima. Facebook telah terbukti menjadi tempat yang sarat dengan masalah, mulai dari penyebaran informasi palsu hingga pelanggaran privasi yang serius. Ini bukan lagi tentang keuntungan, tetapi tentang etika dan tanggung jawab perusahaan. Kami berpendapat bahwa saat ini Facebook tidak lagi layak dipertahankan dan perlu ditinjau ulang secara mendalam.

Tim Netral:

Kami melihat kedua sisi argumen ini. Meskipun Facebook telah menjadi alat komunikasi yang kuat, kami juga tidak bisa mengabaikan masalah yang dihadapinya. Namun, kami percaya bahwa solusinya mungkin terletak pada perubahan dan peningkatan, bukan penghapusan sepenuhnya. Facebook harus bertanggung jawab atas kebijakan privasi yang lebih ketat dan upaya lebih besar untuk mengatasi masalah-masalah yang ada.

Kesimpulan:

Dalam debat yang semakin sengit tentang masa depan Facebook, satu hal yang pasti adalah bahwa platform ini masih memiliki potensi besar untuk memengaruhi dunia secara positif. Namun, tantangan besar yang dihadapinya, termasuk privasi data, penyebaran informasi palsu, dan masalah-masalah lainnya, tidak bisa diabaikan. Oleh karena itu, dibutuhkan upaya bersama dari perusahaan, pemerintah, dan masyarakat untuk memastikan bahwa Facebook dapat terus berkembang dengan cara yang bertanggung jawab dan memberikan manfaat maksimal bagi penggunanya.

 

Debat Intens: Apakah Facebook Menjadi Ancaman bagi Masyarakat?

Dalam era digital yang semakin maju, Facebook telah menjadi pusat perhatian, tetapi dengan sorotan yang tidak selalu positif. Tidak bisa dipungkiri bahwa platform ini telah memengaruhi berbagai aspek dalam kehidupan kita. Namun, pertanyaannya adalah, apakah Facebook benar-benar memberikan manfaat atau justru menjadi ancaman bagi masyarakat?

Moderator: Selamat datang di sesi debat hari ini yang mengangkat topik yang penting, apakah Facebook menjadi ancaman bagi masyarakat? Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami percaya bahwa Facebook, meskipun tidak sempurna, masih memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat. Platform ini telah memfasilitasi konektivitas global, memungkinkan orang untuk terhubung dengan teman dan keluarga di seluruh dunia. Selain itu, Facebook juga menjadi alat penting bagi bisnis, organisasi, dan individu untuk mempromosikan diri mereka. Meskipun ada masalah yang perlu diatasi, kita tidak boleh mengabaikan manfaat besar yang diberikan oleh Facebook.

Tim Oposisi:

Kami tidak setuju. Facebook telah menjadi alat untuk menyebarkan berita palsu, mempengaruhi opini publik, dan bahkan menjadi wadah untuk ekstremisme dan kebencian. Selain itu, praktik pengumpulan data yang tidak etis dan masalah privasi telah menimbulkan kekhawatiran serius. Sudah saatnya kita mempertanyakan apakah Facebook benar-benar memberikan manfaat yang sebanding dengan risikonya bagi masyarakat.

Baca juga:  8 Contoh Teks Debat Pro dan Kontra Tentang Kenakalan Remaja: Perspektif yang Menantang!

Tim Netral:

Kami melihat bahwa argumen dari kedua belah pihak memiliki validitasnya. Facebook telah memberikan manfaat signifikan dalam menghubungkan orang-orang di seluruh dunia dan menyediakan platform untuk berbagai kegiatan. Namun, kita juga tidak boleh mengabaikan dampak negatifnya, terutama terkait dengan privasi dan pengaruh informasi yang disebarkan di platform ini. Perlu adanya langkah-langkah yang lebih ketat untuk memastikan bahwa Facebook memberikan manfaat yang maksimal sambil menjaga keamanan dan privasi penggunanya.

Kesimpulan:

Dalam debat yang intens ini, penting untuk mengakui bahwa Facebook memiliki peran yang kompleks dalam masyarakat modern. Meskipun memberikan manfaat yang signifikan dalam hal konektivitas dan komunikasi, kita juga harus menghadapi kenyataan bahwa platform ini memiliki dampak negatif yang serius. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang seimbang dan berkelanjutan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh Facebook dan memastikan bahwa platform ini dapat memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat tanpa mengorbankan privasi dan keamanan.

 

Debat Kontroversial: Apakah Facebook Harus Diblokir di Seluruh Dunia?

Dalam konteks perkembangan teknologi digital, peran Facebook semakin menjadi sorotan. Namun, dengan munculnya berbagai kontroversi terkait privasi, pengaruh politik, dan dampak sosialnya, muncul pertanyaan kritis: Apakah Facebook harus diblokir di seluruh dunia?

Moderator: Selamat datang di sesi debat hari ini yang membahas isu yang mendebarkan, apakah Facebook harus diblokir di seluruh dunia? Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami berpendapat bahwa Facebook harus diblokir secara global. Platform ini telah terbukti menyebarkan informasi palsu, mengganggu proses demokrasi, dan melanggar privasi pengguna secara terus-menerus. Dengan menghapus Facebook dari peredaran, kita dapat mengurangi pengaruh negatifnya dan mendorong masyarakat untuk mencari alternatif yang lebih sehat dan etis dalam berkomunikasi dan berbagi informasi.

Tim Oposisi:

Kami tidak setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun Facebook memiliki masalah yang serius yang perlu diatasi, memblokirnya secara global bukanlah solusi yang tepat. Facebook masih menyediakan platform yang penting bagi komunikasi dan konektivitas global. Sebaliknya, kita harus bekerja sama untuk meningkatkan regulasi dan kebijakan yang mengatur platform ini, sehingga dapat digunakan secara lebih bertanggung jawab dan aman bagi pengguna.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa kedua belah pihak memiliki argumen yang kuat. Memang benar bahwa Facebook telah menjadi sumber masalah yang signifikan dalam hal penyebaran informasi palsu dan pelanggaran privasi. Namun, memblokirnya sepenuhnya juga dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan, termasuk pembatasan kebebasan berbicara dan akses informasi. Sebagai gantinya, diperlukan pendekatan yang lebih nuansa yang menggabungkan upaya regulasi yang ketat dengan pengembangan alternatif yang lebih etis dan aman.

Kesimpulan:

Dalam debat yang penuh kontroversi ini, penting untuk mengakui kompleksitas isu yang ada. Memutuskan untuk memblokir Facebook sepenuhnya dapat memiliki implikasi yang luas dan tidak terduga. Namun demikian, tidak boleh diabaikan bahwa platform ini memiliki masalah serius yang perlu diatasi. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang hati-hati dan berimbang yang menggabungkan upaya untuk meningkatkan regulasi dan kebijakan, sambil juga mengembangkan alternatif yang lebih sehat dan etis dalam dunia digital.

 

Debat Esensial: Apakah Facebook Berkontribusi pada Kesejahteraan Mental Penggunanya?

Dalam era di mana media sosial semakin mengambil peran sentral dalam kehidupan sehari-hari, pertanyaan tentang dampaknya terhadap kesejahteraan mental menjadi semakin penting. Khususnya, peran Facebook dalam hal ini telah menjadi subjek perdebatan yang hangat.

Moderator: Selamat datang di sesi debat yang penting hari ini, yang akan mengeksplorasi dampak Facebook terhadap kesejahteraan mental penggunanya. Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami percaya bahwa Facebook memiliki potensi untuk berkontribusi pada kesejahteraan mental penggunanya. Platform ini memungkinkan pengguna untuk terhubung dengan teman dan keluarga, menemukan dukungan sosial, dan mengakses sumber daya informasi yang berguna. Selain itu, banyak grup dan komunitas di Facebook yang didedikasikan untuk mendukung kesehatan mental dan meningkatkan kesadaran tentang isu-isu tersebut. Dengan demikian, Facebook dapat menjadi alat yang berharga dalam mempromosikan kesejahteraan mental.

Tim Oposisi:

Kami tidak sepenuhnya setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun Facebook bisa menjadi tempat untuk mendapatkan dukungan sosial, realitasnya sering kali berbeda. Banyak penelitian telah menunjukkan korelasi antara penggunaan media sosial, termasuk Facebook, dengan peningkatan tingkat kecemasan, depresi, dan perasaan kurangnya kesejahteraan mental. Selain itu, paparan terus-menerus terhadap konten yang tidak sehat atau merugikan di platform ini juga dapat berdampak negatif pada kesejahteraan mental pengguna.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa argumen dari kedua belah pihak memiliki validitasnya. Facebook memiliki potensi untuk memberikan manfaat bagi kesejahteraan mental, tetapi juga memiliki risiko yang harus diatasi. Penting untuk memperhatikan cara penggunaan yang sehat dan bertanggung jawab terhadap platform ini, sambil juga mengembangkan inisiatif untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya kesehatan mental di dunia digital.

Baca juga:  8 Contoh Teks Debat Tentang Ekonomi: Teks Debat yang Menginspirasi!

Kesimpulan:

Dalam debat esensial tentang dampak Facebook terhadap kesejahteraan mental, kita harus mengakui bahwa tidak ada jawaban yang sederhana. Platform ini memiliki potensi untuk memberikan dukungan sosial dan sumber daya yang berharga bagi pengguna, tetapi juga bisa menjadi sumber stres dan ketidaksehatan mental. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang hati-hati dan seimbang dalam menggunakan Facebook dan media sosial secara umum, serta upaya untuk mempromosikan kesadaran dan kesehatan mental yang lebih baik di komunitas online.

 

Debat Berbobot: Apakah Facebook Memperlambat Kemajuan Sosial?

Dalam era digital yang terus berkembang, Facebook telah menjadi salah satu platform sosial terbesar di dunia. Namun, seiring dengan popularitasnya, muncul pertanyaan yang mendalam tentang dampaknya terhadap kemajuan sosial.

Moderator: Selamat datang di sesi debat yang penting ini, yang akan membahas apakah Facebook memperlambat kemajuan sosial. Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami percaya bahwa Facebook telah memperlambat kemajuan sosial dalam beberapa hal. Platform ini sering menjadi tempat di mana berita palsu dan informasi yang tidak diverifikasi menyebar dengan cepat, menghalangi kemampuan masyarakat untuk membuat keputusan yang informasional dan rasional. Selain itu, Facebook juga dapat memperkuat pembentukan filter bubble, di mana pengguna terpapar pada pandangan yang sama dan tidak beragam, menghambat pertukaran ide yang sehat dan pembangunan kesadaran sosial.

Tim Oposisi:

Kami tidak setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun Facebook memiliki kelemahan, kita tidak bisa mengabaikan dampak positifnya terhadap kemajuan sosial. Platform ini telah memfasilitasi gerakan sosial, memungkinkan orang untuk terhubung dan berkolaborasi dalam memperjuangkan perubahan positif. Selain itu, Facebook juga menjadi alat yang penting untuk memobilisasi dukungan publik dan memperluas jangkauan kampanye sosial.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa argumen dari kedua belah pihak memiliki titik validitasnya. Memang benar bahwa Facebook dapat memperlambat kemajuan sosial dengan memperkuat filter bubble dan menyebarkan informasi palsu. Namun, platform ini juga telah membuka pintu untuk dialog dan aksi sosial yang penting. Penting untuk mempertimbangkan secara menyeluruh dampak positif dan negatif Facebook dalam konteks kemajuan sosial.

Kesimpulan:

Dalam debat yang kompleks ini, kita harus mengakui bahwa Facebook memiliki dampak yang bervariasi terhadap kemajuan sosial. Meskipun platform ini dapat memperlambatnya dengan memperkuat filter bubble dan menyebarkan informasi palsu, kita juga tidak bisa mengabaikan peran pentingnya dalam memfasilitasi gerakan sosial dan memobilisasi dukungan publik. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang hati-hati dan kritis dalam menggunakan Facebook dan memahami implikasinya terhadap kemajuan sosial.

 

Debat Inti: Apakah Facebook Memperdalam Pemisahan Sosial?

Dalam lanskap media sosial yang semakin kompleks, peran Facebook dalam memengaruhi dinamika sosial telah menjadi subjek perdebatan yang hangat. Pertanyaan utama yang muncul adalah apakah Facebook memperdalam pemisahan sosial di antara masyarakat.

Moderator: Selamat datang di sesi debat ini yang membahas apakah Facebook memperdalam pemisahan sosial. Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami yakin bahwa Facebook memperdalam pemisahan sosial di antara masyarakat. Platform ini sering menjadi wadah bagi pembentukan filter bubble, di mana pengguna hanya terpapar pada pandangan dan opini yang sesuai dengan kepercayaan mereka sendiri. Hal ini menghambat pertukaran ide yang sehat dan kerjasama antar kelompok yang berbeda. Selain itu, ada juga risiko bahwa Facebook dapat digunakan untuk memperkuat stigma dan diskriminasi terhadap kelompok tertentu.

Tim Oposisi:

Kami tidak sepenuhnya setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun ada potensi untuk pemisahan sosial di Facebook, kita juga harus mengakui bahwa platform ini telah memfasilitasi pertemuan dan interaksi antara kelompok yang sebelumnya terisolasi. Banyak komunitas dan kelompok di Facebook telah menjadi tempat bagi orang-orang untuk bersatu dalam keragaman mereka dan memperjuangkan kesamaan hak dan keadilan.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa kedua belah pihak memiliki argumen yang valid. Memang benar bahwa Facebook memiliki potensi untuk memperdalam pemisahan sosial dengan pembentukan filter bubble dan risiko diskriminasi. Namun, platform ini juga telah menjadi alat penting untuk memfasilitasi interaksi dan solidaritas antar kelompok yang berbeda. Penting untuk memperhatikan dampak positif dan negatif Facebook dalam konteks pemisahan sosial.

Kesimpulan:

Dalam debat yang kompleks ini, penting untuk mengakui bahwa Facebook memiliki potensi untuk memperdalam pemisahan sosial, tetapi juga dapat menjadi alat untuk mengatasi pemisahan tersebut dengan memfasilitasi pertemuan antar kelompok yang berbeda. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang berimbang dan kritis dalam menggunakan Facebook, serta upaya untuk memahami implikasinya terhadap dinamika sosial dan interaksi antar kelompok.

 

Debat Mendalam: Apakah Facebook Mendorong Konsumsi Berita yang Tidak Sehat?

Dalam era informasi yang dipenuhi dengan berita palsu dan sensationalisme, peran Facebook dalam membentuk persepsi publik tentang berita telah menjadi subjek perdebatan yang intens. Pertanyaan kunci yang muncul adalah apakah Facebook mendorong konsumsi berita yang tidak sehat di antara penggunanya.

Baca juga:  8 Contoh Teks Debat Tentang Dilarang Membawa HP ke Sekolah: Apakah Larangan Membawa HP ke Sekolah Diperlukan?

Moderator: Selamat datang di sesi debat ini yang akan membahas apakah Facebook mendorong konsumsi berita yang tidak sehat. Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami yakin bahwa Facebook secara signifikan mendorong konsumsi berita yang tidak sehat di antara penggunanya. Algoritma Facebook cenderung memprioritaskan konten yang viral dan menarik perhatian, bukan kebenaran atau kebermaknaan. Ini berarti bahwa berita palsu dan sensasional sering kali mendapatkan lebih banyak perhatian daripada berita yang faktual dan substansial. Akibatnya, pengguna Facebook dapat terpapar pada informasi yang menyesatkan dan merugikan, yang dapat merusak persepsi mereka tentang dunia.

Tim Oposisi:

Kami tidak sepenuhnya setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun Facebook memang memiliki masalah dengan penyebaran berita palsu, kita juga harus mengakui bahwa platform ini telah memfasilitasi akses ke berita dan informasi yang sebelumnya sulit dijangkau. Banyak organisasi berita dan jurnalis independen menggunakan Facebook sebagai saluran untuk menyebarkan informasi yang penting dan terpercaya. Selain itu, pengguna juga memiliki tanggung jawab untuk memverifikasi informasi sebelum mempercayainya.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa kedua belah pihak memiliki argumen yang kuat. Memang benar bahwa Facebook memiliki masalah dengan penyebaran berita palsu dan sensasional. Namun, platform ini juga memberikan akses ke berita dan informasi yang beragam, yang dapat menjadi sumber pengetahuan yang berharga bagi pengguna. Penting untuk memperhatikan peran pengguna dalam memverifikasi informasi dan memilih sumber berita yang tepercaya.

Kesimpulan:

Dalam debat yang mendalam ini, kita harus mengakui bahwa Facebook memiliki dampak yang kompleks terhadap konsumsi berita yang tidak sehat. Meskipun platform ini dapat memperkuat penyebaran berita palsu dan sensasional, kita juga tidak boleh mengabaikan peran positifnya dalam memfasilitasi akses ke informasi yang beragam. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang hati-hati dan kritis dalam menggunakan Facebook sebagai sumber berita, serta upaya untuk meningkatkan literasi media dan keberanian dalam memverifikasi informasi.

 

Debat Esensial: Apakah Facebook Membatasi Kebebasan Berpendapat?

Dalam era di mana kebebasan berpendapat menjadi nilai yang sangat dihargai, peran Facebook dalam memoderasi konten dan mengatur ruang diskusi menjadi perdebatan yang hangat. Pertanyaan utama yang muncul adalah apakah Facebook membantu atau malah membatasi kebebasan berpendapat.

Moderator: Selamat datang di sesi debat yang penting ini, yang akan membahas apakah Facebook membatasi kebebasan berpendapat. Mari kita mulai dengan pembukaan dari tim pendukung.

Tim Pendukung:

Terima kasih, moderator. Kami yakin bahwa Facebook membatasi kebebasan berpendapat dengan kebijakan moderasi kontennya yang ambigu dan kadang-kadang sewenang-wenang. Banyak kasus di mana Facebook menutup atau memblokir akun atau konten tanpa alasan yang jelas atau proses banding yang adil. Hal ini dapat menghambat pertukaran ide dan opini yang sehat, serta menyensor suara-suara yang berbeda pendapat.

Tim Oposisi:

Kami tidak sepenuhnya setuju dengan pandangan tersebut. Meskipun Facebook memiliki kebijakan moderasi konten yang kompleks, hal ini tidak selalu mengarah pada pembatasan kebebasan berpendapat. Sebaliknya, Facebook memiliki tanggung jawab untuk mengatasi konten yang merugikan, termasuk kebencian, disinformasi, dan ancaman kekerasan. Ini bukan tentang membatasi kebebasan berpendapat, tetapi tentang menjaga keamanan dan kenyamanan pengguna.

Tim Netral:

Kami melihat bahwa kedua belah pihak memiliki argumen yang berbobot. Memang benar bahwa Facebook memiliki kebijakan moderasi konten yang kompleks, dan terkadang kontroversial. Namun, tujuan utamanya adalah untuk melindungi pengguna dari konten yang merugikan, bukan untuk membatasi kebebasan berpendapat secara keseluruhan. Penting untuk memperhatikan bahwa kebebasan berpendapat bukan berarti kebebasan untuk menyebarkan kebencian atau disinformasi.

Kesimpulan:

Dalam debat yang esensial ini, penting untuk mengakui bahwa Facebook memiliki peran penting dalam memoderasi konten untuk melindungi pengguna dari konten yang merugikan. Meskipun kebijakan moderasi kontennya mungkin kontroversial, tujuannya adalah untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pengguna, bukan untuk membatasi kebebasan berpendapat secara keseluruhan. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang hati-hati dan berimbang dalam menangani kebijakan moderasi konten Facebook, sambil tetap mempertahankan nilai-nilai kebebasan berpendapat dan pluralisme.

 

Dengan demikian, saat kita mencapai akhir artikel ini, izinkan kami menyampaikan salam perpisahan kepada Anda, Pembaca yang Budiman!

Semoga artikel ini telah memberikan wawasan yang berharga dan menjawab beberapa pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang peran Facebook dalam dunia digital yang terus berkembang. Dari diskusi tentang dampaknya terhadap kesejahteraan mental hingga perdebatan seputar privasi dan kebebasan berpendapat, kami berharap Anda telah menemukan artikel ini informatif dan bermanfaat.

Terima kasih telah menyempatkan waktu untuk membaca artikel kami. Mari terus berdiskusi, belajar, dan mengeksplorasi isu-isu yang relevan dalam dunia media sosial, demi menciptakan lingkungan online yang lebih sehat dan produktif. Sampai jumpa, dan semoga hari Anda penuh berkah!

Share:
Fadhil

Fadhil

Menulis adalah cara saya berbagi cinta, harapan, dan inspirasi. Saya percaya setiap kata memiliki kekuatan untuk mengubah dunia. Mari bersama-samalah kita menginspirasi perubahan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *