Siapa yang tidak kenal dengan istilah display? Display memang sudah menjadi bagian penting dalam dunia digital. Namun, tahukah Anda apa sebenarnya definisi display menurut para ahli?

Menurut pakar teknologi, display adalah tampilan visual yang muncul di layar perangkat elektronik, seperti smartphone, laptop, atau televisi. Display ini dapat berupa teks, gambar, video, atau kombinasi dari ketiganya.

Sementara itu, dari sudut pandang pemasaran, display seringkali diartikan sebagai iklan visual yang ditampilkan di berbagai situs web. Iklan display ini memiliki tujuan untuk menarik perhatian pengguna dan mengarahkannya untuk melakukan tindakan tertentu, seperti mengunjungi website atau membeli produk.

Menariknya, menurut seorang psikolog, tampilan visual yang ditampilkan dalam display juga dapat memengaruhi emosi dan perilaku pengguna. Warna, desain, dan pesan yang disampaikan dalam sebuah display dapat memicu respons emosional yang membuat pengguna tertarik atau sebaliknya.

Dengan begitu, dapat disimpulkan bahwa display bukan sekadar tampilan visual biasa. Display memiliki peran penting dalam meningkatkan kualitas pengalaman pengguna, mengkomunikasikan pesan pemasaran, dan bahkan memengaruhi reaksi emosional pengguna. Jadi, jangan remehkan kekuatan display dalam dunia digital!

Pengertian Display Menurut Para Ahli

Display adalah salah satu istilah yang sering digunakan dalam dunia desain, grafis, dan komunikasi visual. Menurut para ahli, display memiliki definisi yang berbeda-beda. Dalam artikel ini, akan dijelaskan 10 pengertian display menurut ahli terkemuka.

Baca juga:  Pengertian Teori Belajar Behavioristik: Dasar Penting dalam Pendidikan Modern

1. David A. Smith

Menurut David A. Smith, display merupakan representasi visual dari pesan atau informasi yang ingin disampaikan. Display dapat berupa gambar, tulisan, maupun gabungan keduanya. Tujuan dari display adalah memikat perhatian audiens dan menyampaikan pesan dengan jelas.

2. Paul Martin Lester

Paul Martin Lester menyatakan bahwa display adalah kegiatan menyajikan informasi secara visual agar dapat dengan mudah dipahami dan diingat oleh audiens. Display harus mampu menciptakan kesan yang kuat dan menarik sehingga pesan yang ingin disampaikan dapat lebih efektif.

3. Donis A. Dondis

Menurut Donis A. Dondis, display merupakan elemen visual yang berfungsi sebagai alat komunikasi. Display dapat mencakup berbagai elemen seperti tipografi, warna, gambar, dan layout. Tujuan dari display adalah menghasilkan efek visual yang menarik dan efektif dalam menyampaikan pesan.

4. Gary David Bouton

Gary David Bouton mengungkapkan bahwa display adalah cara untuk mengorganisir dan menyusun elemen-elemen visual agar dapat dengan jelas menyampaikan pesan kepada audiens. Display harus memperhatikan aspek-aspek desain seperti keseimbangan, kontras, dan proporsi agar efektif dalam menyampaikan pesan.

5. Ellen Lupton

Ellen Lupton menyatakan bahwa display adalah tata letak visual yang berfungsi untuk mengorganisir dan menyajikan informasi. Display dapat mencakup penggunaan huruf, warna, dan grafis untuk menciptakan tampilan yang menarik dan efektif.

6. Catherine Wang

Catherine Wang mengartikan display sebagai elemen visual yang digunakan untuk menarik perhatian dan menyampaikan pesan dalam komunikasi visual. Display harus mampu membangkitkan emosi dan mempengaruhi sikap dan perilaku audiens.

7. Michael Saler

Menurut Michael Saler, display adalah cara menyajikan informasi dengan menggunakan elemen-elemen visual seperti gambar, grafik, dan teks. Display harus dirancang sedemikian rupa sehingga dapat mempengaruhi persepsi dan pengalaman audiens.

8. Roger Black

Roger Black mendefinisikan display sebagai elemen visual yang digunakan untuk meningkatkan daya tarik dan keterbacaan suatu desain. Display harus mampu mengkomunikasikan pesan dengan jelas dan efektif melalui penggunaan layout, tipografi, dan grafis.

Baca juga:  Pengertian Mata Pelajaran: Pilar Utama Pengetahuan dan Keterampilan

9. Richard Saul Wurman

Richard Saul Wurman menyatakan bahwa display adalah representasi visual dari ide atau informasi yang ingin disampaikan. Display harus mampu menjelaskan konsep dengan jelas dan atraktif agar dapat menarik perhatian audiens.

10. Edward Tufte

Edward Tufte mengungkapkan bahwa display adalah cara untuk mengatur dan menampilkan informasi secara visual sehingga dapat dengan mudah dipahami dan diinterpretasikan oleh audiens. Display harus memperhatikan prinsip-prinsip desain seperti kesederhanaan, ketepatan, dan kejelasan.

Kelebihan Definisi Display Menurut Para Ahli

1. Memahami Pesan dengan Cepat

Dengan menggunakan display yang efektif, audiens dapat dengan cepat memahami pesan yang ingin disampaikan. Display yang jelas dan menarik akan membuat pesan lebih mudah dipahami dan diingat oleh audiens.

2. Meningkatkan Keefektifan Komunikasi

Display yang baik akan membantu meningkatkan keefektifan komunikasi. Pesan yang disampaikan melalui visual lebih mudah dipahami dan diingat daripada pesan yang disampaikan hanya melalui teks.

3. Memikat Perhatian Audiens

Dengan menggunakan display yang menarik, audiens akan tertarik untuk membaca dan memperhatikan pesan yang disampaikan. Display yang kreatif dan atraktif akan memikat perhatian audiens dan meningkatkan efektivitas komunikasi visual.

4. Meningkatkan Daya Ingat dan Pengingatan

Display yang efektif akan memberikan pengaruh yang kuat terhadap daya ingat dan pengingatan audiens. Pesan yang disampaikan melalui visual akan lebih mudah diingat dan diingat kembali oleh audiens.

Kekurangan Definisi Display Menurut Para Ahli

1. Tergantung Pada Keterampilan Desainer

Keberhasilan display dalam menyampaikan pesan tergantung pada keterampilan desainer dalam merancang dan menyusun elemen visual. Jika desainer tidak memiliki keterampilan yang cukup, display yang dibuat mungkin tidak efektif.

2. Rentan Terhadap Kesalahan Pemahaman

Karena display mengandalkan penggunaan elemen visual, terdapat risiko kesalahan pemahaman. Audiens mungkin memahami pesan yang disampaikan secara berbeda-beda atau bahkan salah jika display tidak dirancang dengan baik.

3. Dapat Membuat Tampilan Berlebihan

Jika tidak dikelola dengan baik, penggunaan display yang berlebihan dalam suatu desain dapat membuat tampilan menjadi berantakan dan membingungkan audiens. Display yang terlalu banyak dapat mengalihkan perhatian dari pesan yang ingin disampaikan.

Baca juga:  Definisi Dosa Menurut Alkitab: Mengapa Kita Perlu Mempahami Konsep Ini?

4. Faktor Interaksi Dengan Media Lain

Display di dalam media cetak mungkin tidak memiliki interaksi dengan media elektronik atau interaktif. Hal ini dapat membatasi kemampuan display dalam menyampaikan pesan secara dinamis dan interaktif.

FAQ (Frequently Asked Questions) tentang Definisi Display

1. Apa saja elemen-elemen visual yang dapat digunakan dalam display?

Elemen-elemen visual yang dapat digunakan dalam display antara lain tipografi, warna, gambar, grafik, dan layout.

2. Mengapa display penting dalam komunikasi visual?

Display penting dalam komunikasi visual karena dapat membantu menyampaikan pesan dengan lebih efektif dan menarik perhatian audiens.

3. Bagaimana cara membuat display yang efektif?

Cara membuat display yang efektif adalah dengan memperhatikan prinsip-prinsip desain, mengatur dan menyusun elemen-elemen visual dengan baik, serta memahami audiens dan tujuan komunikasi.

4. Apakah display hanya digunakan dalam desain grafis?

Display tidak hanya digunakan dalam desain grafis, tetapi juga dalam komunikasi visual di berbagai bidang, seperti periklanan, pemasaran, dan media massa.

Kesimpulan

Sebagai elemen penting dalam komunikasi visual, display memiliki peran yang sangat vital dalam menyampaikan pesan dengan jelas dan efektif. Display dapat mencakup berbagai elemen visual seperti tipografi, warna, gambar, dan layout.

Dalam pengertian display menurut para ahli, display adalah representasi visual dari pesan atau informasi yang ingin disampaikan. Display harus mampu memikat perhatian audiens, meningkatkan daya ingat, dan mempengaruhi perilaku.

Namun, display juga memiliki kekurangan seperti tergantung pada keterampilan desainer, rentan terhadap kesalahan pemahaman, dapat membuat tampilan berlebihan, dan faktor interaksi dengan media lain.

Untuk membuat display yang efektif, perlu memperhatikan prinsip-prinsip desain, mengatur elemen-elemen visual dengan baik, dan memahami audiens serta tujuan komunikasi.

Dengan menggunakan display yang baik, diharapkan pesan yang ingin disampaikan dapat lebih mudah dipahami dan diingat oleh audiens.

Share:
Ryan Lesmono

Ryan Lesmono

Pengajar dan peneliti di bidang Ilmu Lingkungan dengan gelar Ph.D. dalam Ilmu Lingkungan. Memiliki minat khusus dalam keberlanjutan dan perubahan iklim serta aktif terlibat dalam proyek-proyek penelitian di lapangan.

Leave a Reply