Dongeng, siapa yang tidak kenal dengan cerita-cerita fantastis yang penuh dengan imajinasi dan keajaiban ini? Menurut para ahli, dongeng merupakan cerita rakyat yang diturunkan dari generasi ke generasi, mengandung pesan moral, dan sering kali diwarnai dengan unsur magis.

Menurut Bruno Bettelheim, seorang psikoanalis asal Austria, dongeng memiliki peran penting dalam perkembangan anak. Dongeng membantu anak-anak untuk memahami dunia sekitarnya, menghadapi rasa takut, dan belajar mengenali nilai-nilai kehidupan.

Sementara itu, Max Luthi, seorang ahli sastra asal Swiss, memandang dongeng sebagai cerita yang mampu mengangkat imajinasi pembacanya ke dunia fantastis. Dalam dongeng, segala hal yang tidak mungkin terjadi dalam kehidupan nyata bisa terjadi, sehingga membuka pintu bagi imajinasi yang tak terbatas.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa dongeng bukan sekadar cerita-cerita biasa. Dongeng adalah medium yang mampu menghibur, mengajarkan moral, dan memperluas dunia imajinasi kita. Jadi, jangan pernah meremehkan kekuatan dan pesan yang terkandung dalam setiap cerita dongeng yang kita dengar!

Pengertian Definisi Dongeng Menurut Para Ahli

Dongeng adalah salah satu bentuk karya sastra lisan yang memiliki karakteristik cerita yang bersifat fantasi dan mengandung nilai-nilai moral. Menurut para ahli, definisi dongeng dapat diartikan sebagai berikut:

Baca juga:  Pengertian Metode Pembelajaran: Kunci Sukses Pendidikan Berkualitas

1. Sigmund Freud

Sigmund Freud, seorang psikoanalisis ternama, mendefinisikan dongeng sebagai bentuk pengungkapan tidak sadar berupa simbol-simbol yang dimunculkan melalui cerita yang beragam. Ia menginterpretasikan dongeng sebagai alat untuk menyampaikan pesan-pesan yang tersembunyi dalam pikiran manusia.

2. Bruno Bettelheim

Bruno Bettelheim, seorang ahli psikologi anak, mengungkapkan bahwa dongeng merupakan cerita yang digunakan untuk membantu perkembangan emosional dan intelektual anak. Melalui dongeng, anak dapat mengatasi ketakutannya dan memahami nilai-nilai kehidupan.

3. Jack Zipes

Jack Zipes, seorang sarjana dongeng terkenal, menjelaskan bahwa dongeng adalah bentuk narasi rakyat yang dapat menghubungkan individu dengan budaya dan sejarah masa lalu. Ia melihat dongeng sebagai warisan budaya yang perlu dilestarikan dan dihargai.

4. Vladimir Propp

Vladimir Propp, seorang ahli folklor dan teori sastra, mendefinisikan dongeng sebagai cerita dengan struktur naratif yang khas. Menurutnya, setiap dongeng dapat dianalisis dan dibagi ke dalam dua puluh dua fungsi naratif yang berbeda.

5. Maria Tatar

Maria Tatar, seorang profesor sastra anak, melihat dongeng sebagai alat untuk memperkenalkan anak-anak pada mitologi dan tradisi budaya. Ia berpendapat bahwa dongeng memiliki daya tarik universal dan dapat memberikan pengalaman pembelajaran yang berharga bagi anak-anak.

6. Max Lüthi

Max Lüthi, seorang sarjana sastra Jerman, mengemukakan bahwa dongeng adalah bentuk sastra yang menggabungkan unsur-unsur nyata dan khayal. Ia menganggap dongeng sebagai media komunikasi yang melibatkan imajinasi pembaca atau pendengar.

7. Joseph Campbell

Joseph Campbell, seorang ahli mitologi, mengaitkan dongeng dengan konsep monomyth atau perjalanan pahlawan. Menurutnya, dongeng mengikuti pola-pola naratif tertentu yang mencerminkan perjalanan manusia dalam mencapai pertumbuhan dan transformasi.

8. Carl Jung

Carl Jung, seorang psikolog analitis, melihat dongeng sebagai cerminan dari arketipe kolektif manusia. Ia menginterpretasikan dongeng sebagai representasi dari konflik dan pertumbuhan yang dialami oleh manusia dalam perjalanan hidupnya.

Baca juga:  Pengertian Teknologi Pembelajaran: Transformasi Cara Kita Belajar dan Mengajar!

9. Marina Warner

Marina Warner, seorang kritikus sastra, menggambarkan dongeng sebagai bentuk fiksi yang mengeksplorasi imajinasi dan keinginan manusia. Ia melihat dongeng sebagai cerita yang menghibur dan memenuhi kebutuhan akan fantasi dalam kehidupan sehari-hari.

10. John Stephens

John Stephens, seorang akademisi sastra, menyatakan bahwa dongeng adalah cerita yang terikat oleh aturan dan konvensi tertentu. Ia mengamati bahwa setiap dongeng memiliki struktur dan pola tertentu yang membedakannya dari jenis cerita lainnya.

Kelebihan Definisi Dongeng Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah empat kelebihan definisi dongeng menurut para ahli:

1. Mengandung nilai-nilai moral

Dongeng mengandung pesan-pesan moral yang dapat menjadi pedoman dalam kehidupan sehari-hari. Melalui cerita dongeng, nilai-nilai positif seperti kejujuran, kesabaran, dan kerja keras dapat disampaikan kepada pembaca atau pendengar.

2. Meningkatkan imajinasi dan kreativitas

Dongeng dapat merangsang imajinasi dan kreativitas pembaca atau pendengar. Melalui cerita yang penuh dengan imajinasi dan fantasi, pembaca dapat terlibat secara aktif dalam menciptakan gambaran dunia dongeng.

3. Menghibur dan melepaskan stres

Dongeng sering digunakan sebagai sarana hiburan untuk mengembirakan pembaca atau pendengar. Cerita yang menarik dan mengasyikkan dapat mengalihkan pikiran dari ketegangan dan stres sehari-hari.

4. Menjembatani pemahaman budaya dan sejarah

Dongeng merupakan warisan budaya yang dapat menghubungkan pembaca dengan tradisi dan sejarah masa lalu. Melalui dongeng, pembaca dapat memahami lebih dalam mengenai budaya, nilai, dan kebijaksanaan yang diwariskan oleh nenek moyang.

Kekurangan Definisi Dongeng Menurut Para Ahli

Walaupun memiliki banyak kelebihan, dongeng juga memiliki beberapa kekurangan menurut para ahli, antara lain:

1. Tidak selalu realistis

Dongeng sering kali menceritakan kisah yang tidak realistis dan berbeda dengan kehidupan nyata. Hal ini dapat menjadi bahan perdebatan atau meragukan validitas dan relevansi cerita dalam konteks kehidupan sehari-hari.

2. Membawa pengaruh buruk

Beberapa dongeng mengandung cerita yang dapat memberikan pengaruh buruk, terutama bagi anak-anak yang belum dapat membedakan antara realitas dan fiksi. Beberapa dongeng mengandung kekerasan, ketakutan, atau stereotip yang dapat mempengaruhi perilaku dan pola pikir pembaca atau pendengar.

Baca juga:  Pengertian Lingkungan Belajar: Konsep, Pentingnya, dan Tips Membangunnya

3. Terbatas pada budaya tertentu

Dongeng sering kali memiliki konteks budaya yang spesifik, sehingga dapat sulit dipahami oleh orang yang berasal dari budaya yang berbeda. Beberapa makna dan pesan dalam dongeng dapat hilang atau terdistorsi ketika diterjemahkan ke dalam bahasa atau konteks budaya yang berbeda.

4. Tidak berkembang dengan zaman

Dongeng sering kali dianggap sebagai bentuk sastra klasik yang tidak mengikuti perkembangan zaman. Gaya dan cerita-cerita dalam dongeng dapat dianggap kuno atau tidak relevan dengan kehidupan modern.

FAQ tentang Definisi Dongeng Menurut Para Ahli

1. Apa saja ciri-ciri dongeng?

Ciri-ciri dongeng adalah cerita fantasi, mengandung unsur moral, memiliki tokoh-tokoh mitos atau khayalan, dan seringkali mengandung pertentangan antara kebaikan dan kejahatan.

2. Apakah dongeng hanya ditujukan untuk anak-anak?

Secara tradisional, dongeng memang ditujukan untuk anak-anak. Namun, dongeng juga dapat dinikmati oleh orang dewasa dan dapat memiliki makna atau pesan yang lebih dalam bagi mereka.

3. Bagaimana dongeng mempengaruhi perkembangan anak?

Dongeng dapat membantu perkembangan anak dengan merangsang imajinasi, memperluas kosakata, mengajarkan nilai-nilai moral, dan mengembangkan kemampuan berpikir kritis dan empati.

4. Mengapa dongeng masih relevan di era modern?

Dongeng masih relevan di era modern karena cerita-cerita yang terkandung di dalamnya masih dapat menghibur, memberikan inspirasi, dan mengajarkan nilai-nilai universal yang penting dalam kehidupan manusia.

Kesimpulan

Dongeng memiliki berbagai definisi menurut para ahli yang melibatkan aspek psikologis, sosial, budaya, dan sastra. Dongeng dapat memberikan pengalaman yang berharga, baik dalam hal pengembangan pribadi maupun pemahaman tentang budaya dan sejarah. Meskipun memiliki beberapa kekurangan, dongeng tetap memegang peranan penting dalam kesenangan, pendidikan, dan pemahaman manusia. Oleh karena itu, tidak heran jika dongeng masih tetap populer dan relevan di era modern.

Share:
Ryan Lesmono

Ryan Lesmono

Pengajar dan peneliti di bidang Ilmu Lingkungan dengan gelar Ph.D. dalam Ilmu Lingkungan. Memiliki minat khusus dalam keberlanjutan dan perubahan iklim serta aktif terlibat dalam proyek-proyek penelitian di lapangan.

Leave a Reply