Table of contents: [Hide] [Show]

Kebudayaan, sebuah konsep yang begitu kompleks namun juga begitu mendalam. Menurut Soerjono Soekanto, seorang ahli sosiologi ternama dari Indonesia, kebudayaan tidak hanya sekadar tentang kesenian dan tradisi yang kita warisi dari nenek moyang. Lebih dari itu, kebudayaan merupakan cara hidup yang menggambarkan nilai-nilai, norma, dan keyakinan yang melekat dalam suatu masyarakat.

Soekanto menjelaskan bahwa kebudayaan tidak bisa dipisahkan dari kehidupan manusia. Sebab, setiap perilaku dan tindakan manusia dipengaruhi oleh nilai-nilai yang mereka anut, norma-norma yang mereka patuhi, serta kepercayaan yang mereka pegang. Dalam konteks ini, kebudayaan menjadi sebuah pandangan dunia yang membentuk cara berpikir dan bertindak seseorang dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam upaya untuk memahami kebudayaan, Soekanto menekankan pentingnya untuk melihatnya sebagai suatu kesatuan yang kompleks. Bagi Soekanto, kebudayaan bukanlah entitas yang statis, melainkan dinamis dan terus berubah seiring waktu. Oleh karena itu, dalam menelusuri makna kebudayaan, kita perlu melibatkan diri dalam proses pengamatan, analisis, dan refleksi yang mendalam.

Soekanto juga menegaskan bahwa kebudayaan memiliki peran yang sangat penting dalam membentuk identitas suatu masyarakat. Melalui kebudayaan, kita dapat memahami lebih dalam tentang siapa kita, dari mana asal kita, dan apa nilai-nilai yang kita anut sebagai individu dan sebagai anggota suatu kelompok sosial.

Jadi, dalam pandangan Soerjono Soekanto, kebudayaan bukan sekadar tentang kesenian atau tradisi yang kita saksikan di sekitar kita. Lebih dari itu, kebudayaan merupakan suatu jendela yang membawa kita menjelajahi makna di balik setiap tindakan dan perilaku manusia, serta menggali lebih dalam tentang siapa kita sebenarnya sebagai bagian dari keberagaman budaya di dunia ini.

Pengertian Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto

Kebudayaan adalah salah satu aspek penting dalam kehidupan manusia. Namun, sering kali terdapat perbedaan dalam pemahaman dan pengertian tentang kebudayaan itu sendiri. Salah satu definisi yang populer dan diakui secara luas adalah definisi kebudayaan menurut Soerjono Soekanto, seorang ahli sosiologi terkemuka di Indonesia.

Pengertian Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto

Penjelasan Terperinci

Menurut Soerjono Soekanto, kebudayaan dapat didefinisikan sebagai suatu sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia yang memungkinkan adanya kelangsungan hidup dan perkembangan manusia dalam masyarakatnya. Kebudayaan mencakup segala sesuatu yang diciptakan dan diperoleh oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Dalam definisinya, Soekanto menekankan bahwa kebudayaan mencakup gagasan-gagasan, tindakan-tindakan, dan karya-karya yang menjadi kontribusi penting dalam membentuk identitas dan kehidupan manusia.

Baca juga:  Para ahli memberikan definisi unggul sebagai pencapaian yang superior

Kebudayaan tidak hanya mencakup aspek fisik seperti bangunan, pakaian, dan alat-alat, tetapi juga mencakup nilai-nilai, norma-norma, bahasa, simbol-simbol, dan praktik-praktik yang diterima dan dijalankan oleh masyarakat. Hal ini menggambarkan bahwa kebudayaan bersifat abstrak dan konkret, yaitu mencakup aspek pikiran dan perasaan manusia serta objek dan produk nyata dari kegiatan manusia dalam masyarakatnya.

Dalam kebudayaan, manusia memiliki kemampuan untuk menciptakan, mengubah, dan mentransmisikan pengetahuan, gagasan, dan pola-pola perilaku kepada generasi-generasi berikutnya. Kebudayaan juga memiliki dimensi temporal, di mana ia dapat berkembang, berubah, dan beradaptasi dengan perubahan sosial, politik, dan teknologi yang terjadi dalam masyarakat.

Pengertian Kebudayaan Menurut Ahli Terkemuka

Penjelasan Terperinci

1. Clifford Geertz

Penjelasan Terperinci

Clifford Geertz, seorang antropolog terkemuka, mendefinisikan kebudayaan sebagai suatu sistem simbolik yang diwariskan dan dibentuk secara sosial, yang memberikan arti dan makna bagi kehidupan manusia. Menurutnya, kebudayaan merupakan suatu tatanan simbolik yang merujuk pada cara orang berpikir, bertindak, dan berinteraksi dalam masyarakatnya.

Geertz juga menekankan bahwa kebudayaan adalah sistem pengetahuan yang kompleks, yang mencakup makna dan interpretasi tentang dunia sosial serta nilai-nilai yang dijadikan pedoman oleh masyarakat. Dalam pendekatannya, Geertz menekankan pentingnya melihat kebudayaan sebagai teks yang dapat ditafsirkan, bukan sebagai bahan mentah yang hanya dapat dijelaskan.

2. Franz Boas

Penjelasan Terperinci

Franz Boas, seorang ahli antropologi budaya, menganggap kebudayaan sebagai suatu sistem kompleks dari ide dan perilaku yang dipelajari oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Menurutnya, kebudayaan dipelajari dan diwariskan melalui proses sosialisasi dan interaksi antara individu dan kelompok.

Boas juga menekankan bahwa kebudayaan merupakan hasil dari adaptasi manusia terhadap lingkungan fisik dan sosialnya. Ia memandang kebudayaan sebagai pola-pola perilaku yang terorganisir, terintegrasi, dan saling terkait satu sama lain. Dalam pendekatannya, Boas menekankan pentingnya memahami kebudayaan dari sudut pandang dalam, dengan melihat bagaimana individu dan kelompok berinteraksi dan memberikan makna kepada tindakan dan simbol-simbol dalam kehidupan sehari-hari.

3. Bronislaw Malinowski

Penjelasan Terperinci

Bronislaw Malinowski, seorang antropolog budaya terkenal, menggambarkan kebudayaan sebagai suatu sistem institusi, tindakan, dan alat yang memungkinkan manusia untuk memenuhi kebutuhan biologis dan sosialnya. Menurutnya, kebudayaan merupakan alat yang digunakan manusia untuk bertahan hidup dan berkembang dalam masyarakatnya.

Malinowski juga menekankan pentingnya mengamati kebudayaan dari sudut pandang fungsional dan adanya hubungan timbal balik antara nilai-nilai, norma-norma, dan praktik-praktik dalam kehidupan masyarakat. Dalam pendekatannya, Malinowski menekankan pentingnya memahami kebudayaan sebagai sistem yang berfungsi untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia, seperti makanan, tempat tinggal, reproduksi, dan keamanan.

4. Edward Burnett Tylor

Penjelasan Terperinci

Edward Burnett Tylor, salah satu pendiri disiplin antropologi budaya, menganggap kebudayaan sebagai suatu kompleks pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum, adat istiadat, dan kebiasaan yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. Menurutnya, kebudayaan adalah suatu sistem kompleks yang membedakan manusia dari makhluk hidup lainnya.

Baca juga:  Ini Dia Definisi Balita Menurut Para Ahli

Tylor juga menekankan bahwa kebudayaan dimiliki oleh semua manusia, meskipun dalam bentuk yang berbeda-beda. Ia menyoroti pentingnya memahami kebudayaan dalam konteks evolusi dan perubahan sosial yang terjadi dalam masyarakat. Dalam pendekatannya, Tylor menekankan peran penting pengetahuan, kepercayaan, dan praktik-praktik dalam membentuk kebudayaan manusia.

Kelebihan Definisi Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto

Penjelasan Terperinci

1. Meliputi Segala Aspek Kehidupan

Penjelasan Terperinci

Definisi kebudayaan menurut Soerjono Soekanto mencakup segala aspek kehidupan manusia dalam masyarakat. Ia menekankan bahwa kebudayaan mencakup gagasan-gagasan, tindakan-tindakan, dan karya-karya yang menjadi kontribusi penting dalam membentuk identitas dan kehidupan manusia. Hal ini menjadikan definisi Soekanto relevan dan komprehensif dalam menggambarkan kebudayaan sebagai suatu sistem yang kompleks dan saling terkait satu sama lain.

2. Menggambarkan Keterkaitan Antar Manusia dan Masyarakat

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto juga menekankan bahwa kebudayaan merupakan karya manusia sebagai anggota masyarakat. Hal ini menggambarkan bahwa kebudayaan tidak hanya merupakan hasil individu, tetapi juga terbentuk dan dipengaruhi oleh interaksi dan hubungan sosial antar manusia. Definisi ini menyoroti pentingnya melihat kebudayaan sebagai suatu sistem yang saling terkait dengan keberadaan dan interaksi manusia dalam masyarakatnya.

3. Menjelaskan Pentingnya Pengaruh Lingkungan

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto menggambarkan bahwa kebudayaan mencakup adaptasi manusia terhadap lingkungan fisik dan sosialnya. Dalam hal ini, Soekanto menyoroti pentingnya pengaruh lingkungan terhadap pembentukan kebudayaan. Hal ini mencerminkan bahwa manusia dalam kehidupannya berinteraksi dengan lingkungannya, baik dalam hal pembangunan fisik bangunan maupun dalam pengembangan gagasan dan praktik-praktik kebudayaan yang memenuhi kebutuhan hidup dan perkembangan manusia.

4. Menekankan Fungsi dan Peran Kebudayaan

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto menekankan bahwa kebudayaan berperan penting dalam membentuk identitas dan kehidupan manusia dalam masyarakat. Hal ini menyoroti fungsi penting kebudayaan dalam memenuhi kebutuhan fisik, sosial, dan psikologis manusia serta memberikan makna dalam kehidupannya. Definisi ini juga menekankan bahwa kebudayaan berfungsi sebagai alat untuk memenuhi kebutuhan manusia dalam masyarakat, sehingga mempengaruhi perilaku, nilai, norma, dan praktik dalam kehidupan sehari-hari.

Kekurangan Definisi Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto

Penjelasan Terperinci

1. Tidak Menjelaskan Perubahan dan Dinamika Kebudayaan

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto tidak menyentuh secara mendalam tentang perubahan dan dinamika kebudayaan. Kebudayaan merupakan suatu sistem dinamis yang senantiasa mengalami perubahan dan adaptasi terhadap perubahan sosial, politik, dan teknologi yang terjadi dalam masyarakat. Oleh karena itu, kurangnya penjelasan tentang perubahan dan dinamika kebudayaan merupakan kekurangan dalam definisi Soekanto.

2. Tidak Mengakomodasi Perbedaan dan Keragaman Budaya

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto tidak secara eksplisit memperhatikan keragaman budaya di dalam suatu masyarakat. Setiap masyarakat memiliki kebudayaan yang unik dan berbeda-beda, yang dipengaruhi oleh sejarah, lingkungan, dan faktor-faktor sosial lainnya. Oleh karena itu, kurangnya pengakuan terhadap perbedaan dan keragaman budaya dalam definisi Soekanto menjadi kekurangan yang perlu diperhatikan.

3. Tidak Menjelaskan Nilai-nilai dan Norma dalam Kebudayaan

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto tidak secara rinci menjelaskan tentang nilai-nilai dan norma yang merupakan bagian penting dalam kebudayaan. Nilai-nilai dan norma memberikan arahan dan pedoman bagi perilaku dan interaksi antara individu dan kelompok dalam masyarakat. Oleh karena itu, kurangnya penjelasan tentang nilai dan norma dalam definisi Soekanto merupakan kekurangan yang perlu diperhatikan dalam penggambaran kebudayaan.

Baca juga:  Definisi Sosiologi Menurut Kingsley Davis

4. Tidak Mendeskripsikan Pengaruh Historis dan Sosial dalam Pembentukan Kebudayaan

Penjelasan Terperinci

Definisi Soekanto tidak secara rinci menggambarkan pengaruh historis dan sosial dalam pembentukan kebudayaan. Kebudayaan merupakan hasil dari sejarah dan perkembangan sosial dalam masyarakat. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami pengaruh historis dan sosial dalam membentuk kebudayaan. Kurangnya deskripsi tentang pengaruh historis dan sosial dalam definisi Soekanto menjadi kekurangan yang perlu diperhatikan dalam memberikan gambaran tentang kebudayaan.

FAQ Definisi Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto

1. Apa yang Dimaksud dengan Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto?

Penjelasan Terperinci

Soerjono Soekanto mendefinisikan kebudayaan sebagai suatu sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia yang memungkinkan adanya kelangsungan hidup dan perkembangan manusia dalam masyarakatnya. Dalam definisinya, Soekanto menekankan bahwa kebudayaan mencakup segala sesuatu yang diciptakan dan diperoleh oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Hal ini mencakup gagasan-gagasan, tindakan-tindakan, nilai-nilai, norma-norma, bahasa, simbol-simbol, dan praktik-praktik yang diakui dan dijalankan oleh masyarakat.

2. Apa yang Dimaksud dengan Sistem Gagasan dalam Kebudayaan?

Penjelasan Terperinci

Sistem gagasan dalam kebudayaan mencakup pengetahuan, keyakinan, nilai, dan ide-ide yang dipegang oleh individu dan masyarakat. Gagasan-gagasan ini menjadi acuan dan panduan dalam perilaku, interaksi, dan pengambilan keputusan dalam kehidupan sehari-hari. Sistem gagasan ini terkait erat dengan pemahaman manusia tentang dunia dan dirinya sendiri, serta terbentuk melalui proses sosialisasi dan interaksi dalam masyarakat.

3. Apa yang Dimaksud dengan Hasil Karya Manusia dalam Kebudayaan?

Penjelasan Terperinci

Hasil karya manusia dalam kebudayaan mencakup artefak, produk, dan karya seni yang dihasilkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Hal ini mencakup bangunan, pakaian, alat-alat, seni visual, musik, sastra, dan berbagai bentuk ekspresi kreatif manusia. Hasil karya manusia ini tidak hanya memiliki nilai praktis dan fungsional, tetapi juga memiliki nilai simbolis dan estetika yang memberikan makna dan keindahan dalam kehidupan manusia.

4. Mengapa Penting Memahami Definisi Kebudayaan Menurut Soerjono Soekanto?

Penjelasan Terperinci

Pemahaman tentang definisi kebudayaan menurut Soerjono Soekanto penting karena kebudayaan merupakan aspek penting dalam kehidupan manusia. Definisi Soekanto memberikan pandangan yang komprehensif tentang kebudayaan sebagai suatu sistem yang kompleks dan melibatkan seluruh aspek kehidupan manusia dalam masyarakat. Pemahaman ini memungkinkan kita untuk memahami nilai-nilai, norma-norma, praktik-praktik, dan simbol-simbol dalam kehidupan sehari-hari, serta peran penting kebudayaan dalam membentuk identitas dan kehidupan manusia.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, telah dijelaskan pengertian kebudayaan menurut Soerjono Soekanto serta pengertian menurut ahli terkemuka lainnya seperti Clifford Geertz, Franz Boas, Bronislaw Malinowski, dan Edward Burnett Tylor. Definisi kebudayaan menurut Soekanto mencakup suatu sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia yang memungkinkan adanya kelangsungan hidup dan perkembangan manusia dalam masyarakatnya. Definisi ini melibatkan segala aspek kehidupan manusia dan menekankan pentingnya nilai-nilai, norma-norma, pratik-praktik, dan simbol-simbol dalam membentuk identitas dan kehidupan manusia. Kendati begitu, definisi Soekanto juga memiliki kekurangan dalam menjelaskan perubahan dan dinamika kebudayaan, serta tidak mengakomodasi perbedaan dan keragaman budaya. Oleh karena itu, pemahaman tentang definisi kebudayaan menurut Soerjono Soekanto merupakan hal yang penting untuk memahami dan menghargai peran penting kebudayaan dalam kehidupan manusia.

Share:
Ahmad Fikri

Ahmad Fikri

Seorang pakar dalam bidang Ilmu Komputer dengan fokus pada keamanan jaringan dan pemrograman. Pengalaman mengajar di berbagai universitas dan aktif dalam pengembangan proyek-proyek open source.

Leave a Reply