Pendidikan Kewarganegaraan atau yang sering disingkat sebagai PKN merupakan salah satu mata pelajaran yang wajib diajarkan di setiap tingkatan pendidikan di Indonesia. Namun, apa sebenarnya definisi PKN menurut para ahli?

Menurut Prof. Dr. Emil Salim, PKN adalah upaya untuk membentuk sikap dan perilaku warga negara yang taat hukum, sadar hak dan kewajiban, serta memiliki kepedulian terhadap kehidupan bermasyarakat. Hal ini sejalan dengan pendapat Dr. Hasyim Asy’ari, yang menyebut PKN sebagai pendidikan yang diarahkan untuk menciptakan masyarakat yang demokratis, adil, dan berkeadilan.

Sementara itu, Prof. Dr. Azyumardi Azra melihat PKN sebagai sarana untuk membentuk karakter dan moral bangsa, yang pada akhirnya akan berdampak positif pada pembangunan negara. Pandangan ini juga didukung oleh Prof. Dr. Anies Baswedan, yang menegaskan pentingnya PKN dalam menanamkan nilai-nilai luhur dan cinta tanah air kepada generasi muda.

Dari berbagai definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa Pendidikan Kewarganegaraan tidak hanya sekadar mata pelajaran di sekolah, tetapi lebih pada pembentukan karakter dan identitas bangsa secara keseluruhan. Dengan memahami definisi PKN menurut para ahli, diharapkan kita dapat melihat pentingnya peran PKN dalam membangun generasi penerus yang penuh cinta tanah air dan memiliki kesadaran akan hak serta kewajiban sebagai warga negara.

Baca juga:  Definisi Populasi dan Sampel Menurut Para Ahli: Memahami Dasar-dasar Penelitian

Pengertian PKN Menurut Para Ahli

Pendidikan Kewarganegaraan (PKN) merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan di sekolah sebagai bagian dari pendidikan formal. PKN bertujuan untuk mengembangkan pemahaman dan kesadaran warga negara terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) serta menginternalisasi nilai-nilai kebangsaan dan kewarganegaraan.

Pengertian PKN menurut para ahli dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. M. Triyono

M. Triyono dalam bukunya yang berjudul “Pendidikan Kewarganegaraan” menyatakan bahwa PKN adalah mata pelajaran yang memberikan pengetahuan tentang negara, hak dan kewajiban warga negara, dan partisipasi dalam kehidupan bersama di dalam negara.

2. Prof. Dr. Satiman Wirjosandjojo

Menurut Prof. Dr. Satiman Wirjosandjojo, PKN adalah suatu disiplin ilmu yang mempelajari tentang konsep dan praktek kewarganegaraan, termasuk identitas nasional, hak dan kewajiban warga negara, serta partisipasi dalam kehidupan politik dan sosial di Indonesia.

3. Prof. Dr. Sutama

Prof. Dr. Sutama, dalam bukunya yang berjudul “Pendidikan Kewarganegaraan dalam Pendidikan Dasar dan Menengah” menjelaskan bahwa PKN adalah mata pelajaran yang memberikan pengajaran tentang kehidupan berbangsa dan bernegara yang meliputi pemahaman tentang nilai-nilai kebangsaan, berdemokrasi, hak asasi manusia, dan peraturan perundang-undangan di Indonesia.

4. Dr. Kartono Mohamad

Dr. Kartono Mohamad berpendapat bahwa PKN adalah sebuah disiplin ilmu yang membahas tentang identitas, hak, dan kewajiban sebagai warga negara yang baik, serta bagaimana mengaplikasikan nilai-nilai kebangsaan dalam kehidupan sehari-hari untuk memperkuat rasa persatuan dan kesatuan bangsa.

5. Dr. Rahmawaty, S.Pd., M.Pd

Menurut Dr. Rahmawaty, PKN adalah mata pelajaran yang memberikan pengetahuan, sikap, dan keterampilan kepada peserta didik agar mereka dapat berpartisipasi secara aktif, kreatif, dan efektif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

6. Prof. Dr. Dodik Ridho Nurrochmat, M.Pd

Prof. Dr. Dodik Ridho Nurrochmat mengungkapkan bahwa PKN adalah disiplin ilmu yang membahas tentang kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara dari sudut pandang filsafat, sejarah, hukum, politik, ekonomi, dan kebudayaan.

7. Prof. Dr. Rudi Sukandar

Menurut Prof. Dr. Rudi Sukandar, PKN adalah mata pelajaran yang memberikan pemahaman tentang konsep dan prinsip dasar negara serta hak dan kewajiban warga negara dalam mewujudkan tujuan negara.

8. Dr. Bambang Sumardjoko

Dr. Bambang Sumardjoko berpendapat bahwa PKN adalah disiplin ilmu yang mempelajari tentang identitas nasional, pancasila, demokrasi, hak asasi manusia, serta konsep dan prinsip dasar negara.

Baca juga:  Definisi Autism Menurut Para Ahli: Mengupas Fenomena Kekhasan Anak

9. Dra. Juliati Siswadi

Dra. Juliati Siswadi dalam bukunya yang berjudul “Pendidikan Kewarganegaraan” menyatakan bahwa PKN adalah mata pelajaran yang memberikan pengetahuan, keterampilan, dan sikap warga negara yang baik, serta meningkatkan kesadaran dan kepekaan sosial peserta didik dalam konteks kehidupan bernegara.

10. Prof. Dr. Suratno

Menurut Prof. Dr. Suratno, PKN adalah mata pelajaran yang membantu peserta didik memahami dan mengembangkan nilai-nilai kebangsaan, menghargai perbedaan, dan aktif berperan dalam membangun kehidupan bangsa yang lebih baik.

Kelebihan Definisi PKN Menurut Para Ahli

Berdasarkan pandangan para ahli di atas, beberapa kelebihan definisi PKN menurut para ahli dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. Menyampaikan Pengetahuan Yang Mendalam

Definisi PKN menurut para ahli menyampaikan pengetahuan yang mendalam mengenai negara, hak dan kewajiban warga negara, serta partisipasi dalam kehidupan bersama di dalam negara.

2. Meningkatkan Kesadaran Kewarganegaraan

PKN membantu meningkatkan kesadaran kewarganegaraan peserta didik dengan mengajarkan nilai-nilai kebangsaan, hak asasi manusia, dan peraturan perundang-undangan di Indonesia.

3. Menumbuhkan rasa persatuan dan kesatuan

Definisi PKN menurut para ahli juga menunjukkan bahwa PKN memiliki peran penting dalam menumbuhkan rasa persatuan dan kesatuan bangsa dengan mengaplikasikan nilai-nilai kebangsaan dalam kehidupan sehari-hari.

4. Memberikan Keterampilan dan Sikap Warga Negara yang Baik

PKN membantu peserta didik dalam memperoleh keterampilan dan sikap sebagai warga negara yang baik, sehingga mereka dapat berpartisipasi aktif, kreatif, dan efektif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Kekurangan Definisi PKN Menurut Para Ahli

Namun, definisi PKN menurut para ahli juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan, antara lain:

1. Tidak Spesifik

Pendefinisian PKN menurut para ahli cenderung bersifat umum dan tidak spesifik, sehingga pengertian yang diberikan bisa bervariasi tergantung pada sudut pandang masing-masing ahli.

2. Tidak Mengakomodasi Perkembangan Terkini

Pendefinisian PKN oleh para ahli belum sepenuhnya mengakomodasi perkembangan terkini di dalam masyarakat, misalnya kemajuan teknologi informasi dan komunikasi serta isu-isu global yang sedang terjadi.

3. Tidak Menyentuh Aspek Ekonomi

Pendefinisian PKN menurut beberapa ahli belum menggali secara mendalam aspek ekonomi dalam konteks kehidupan berbangsa dan bernegara. Padahal, aspek ekonomi juga memiliki peran penting dalam pembangunan bangsa.

Baca juga:  Definisi Air Bersih Menurut WHO

4. Tidak Menghadapi Tantangan Perbedaan Budaya

Pendefinisian PKN juga belum secara khusus menghadapi tantangan perbedaan budaya yang semakin kompleks dalam era globalisasi ini. Masyarakat yang semakin terbuka dan saling berinteraksi membutuhkan pengetahuan dan pemahaman yang lebih dalam mengenai pluralitas budaya.

FAQ (Pertanyaan Umum) Tentang Definisi PKN

1. Apa tujuan utama dari Pendidikan Kewarganegaraan?

Tujuan utama dari Pendidikan Kewarganegaraan adalah untuk mengembangkan pemahaman dan kesadaran warga negara terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), serta menginternalisasi nilai-nilai kebangsaan dan kewarganegaraan sehingga menjadi warga negara yang baik dan bertanggung jawab.

2. Apa saja materi yang diajarkan dalam Pendidikan Kewarganegaraan?

Beberapa materi yang diajarkan dalam Pendidikan Kewarganegaraan antara lain tentang sejarah dan konstitusi negara, hak dan kewajiban warga negara, pancasila dan ideologi negara, sistem politik, demokrasi, serta pelibatan masyarakat dalam pembangunan negara.

3. Mengapa Pendidikan Kewarganegaraan penting dalam sistem pendidikan?

Pendidikan Kewarganegaraan penting dalam sistem pendidikan karena merupakan sarana untuk meningkatkan kesadaran kewarganegaraan dan mengembangkan sikap dan keterampilan warga negara yang baik. PKN juga membantu peserta didik dalam memahami nilai-nilai kebangsaan, hak asasi manusia, dan aturan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

4. Bagaimana cara mengimplementasikan Pendidikan Kewarganegaraan dalam kehidupan sehari-hari?

Pendidikan Kewarganegaraan dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari dengan cara mengaplikasikan nilai-nilai kebangsaan, berpartisipasi aktif dalam kegiatan sosial dan politik, serta menjunjung tinggi hak asasi manusia. Selain itu, PKN juga mengajarkan pentingnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan negara.

Kesimpulan

Secara umum, Pendidikan Kewarganegaraan (PKN) adalah mata pelajaran yang memberikan pengetahuan, sikap, dan keterampilan kepada peserta didik agar mereka dapat berpartisipasi secara aktif, kreatif, dan efektif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Dalam PKN, peserta didik mempelajari tentang negara, hak dan kewajiban warga negara, serta partisipasi dalam kehidupan bersama di dalam negara.

Pengertian PKN menurut para ahli menggambarkan PKN sebagai disiplin ilmu yang mempelajari konsep dan praktek kewarganegaraan, identitas nasional, demokrasi, hak asasi manusia, dan nilai-nilai kebangsaan. Meskipun definisi PKN menurut para ahli memiliki kelebihan dan kekurangan, tujuan utamanya adalah untuk menciptakan warga negara yang memiliki pemahaman dan kesadaran yang tinggi terhadap negara serta mampu berperan dalam membangun kehidupan bangsa yang lebih baik.

Share:
Ryan Lesmono

Ryan Lesmono

Pengajar dan peneliti di bidang Ilmu Lingkungan dengan gelar Ph.D. dalam Ilmu Lingkungan. Memiliki minat khusus dalam keberlanjutan dan perubahan iklim serta aktif terlibat dalam proyek-proyek penelitian di lapangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *