Dalam dunia yang semakin membutuhkan kesadaran lingkungan, kisah Satria, seorang pramuka SMA, memberikan wawasan yang berharga tentang bagaimana kegiatan pramuka bisa lebih dari sekadar petualangan di alam bebas.

Artikel ini akan membahas cerpen tentang pengamalan pramuka yaitu bagaimana Satria menggunakan prinsip-prinsip pramuka untuk menginspirasi teman-temannya menjaga alam sekitar saat berkemah.

 

Kegiatan Satria Saat Berpramuka

Persiapan Berkemah

Matahari pagi baru saja menyingsing di ufuk timur, membawa semangat baru untuk Satria dan kawan-kawannya. Hari ini mereka akan memulai petualangan yang telah lama dinantikan: berkemah di alam bebas. Sebagai Ketua Regu, Satria tahu betul bahwa persiapan bukan hanya tentang perlengkapan yang dibawa, tetapi juga tentang sikap dan nilai yang harus dijunjung tinggi oleh setiap anggota.

Dari kejauhan, aku melihat Satria sudah sibuk mengumpulkan semua anggota regunya. Dia memang selalu terlihat giat dan serius, namun kali ini ada semacam cahaya gembira yang terpancar dari matanya. Setelah semua berkumpul, Satria memulai arahannya dengan suara yang bersemangat, “Hari ini kita tidak hanya akan belajar bagaimana bertahan hidup di alam, tapi lebih dari itu, kita akan belajar bagaimana menghargai dan menjaga alam yang telah memberi kita banyak hal.”

Para anggota regu tampak antusias. Mereka mendengarkan setiap kata yang diucapkan Satria sambil sesekali mengangguk. Sebagai seseorang yang mengenal Satria cukup lama, aku tahu betul bahwa dia tidak hanya mengajarkan teori, tapi juga selalu menunjukkan contoh dengan aksinya.

Setelah sesi arahan, mereka mulai mempersiapkan segala kebutuhan. Satria dengan teliti memeriksa setiap ransel yang akan dibawa, memastikan bahwa tidak ada yang membawa barang yang tidak perlu yang hanya akan memberatkan perjalanan. “Ingat, kita harus bertanggung jawab terhadap semua yang kita bawa dan yang kita tinggalkan di alam,” tuturnya lembut namun tegas.

Selanjutnya, dia mengadakan sesi singkat tentang cara memasang tenda yang efisien dan ramah lingkungan. “Setiap langkah kita, biarkan alam tidak merasa kita pernah ada di sini,” ujarnya sambil menunjukkan cara menggali lubang kecil untuk tiang tenda yang nantinya mudah untuk ditutup kembali tanpa meninggalkan bekas.

Aku dan teman-temanku mulai bergerak mengikuti instruksinya, sementara Satria terus berkeliling, memastikan semuanya berjalan lancar. Saat itulah, aku menyadari, Satria bukan hanya mengajarkan kami tentang pramuka atau tentang alam, tapi tentang bagaimana menjadi pribadi yang lebih baik.

Kegiatan pagi itu berlangsung dalam suasana yang hangat dan penuh kekompakan. Tawa dan canda sesekali terdengar, menggantikan ketegangan dan kekhawatiran. Bahkan saat packing berakhir, semua orang terlihat tidak sabar untuk segera memulai perjalanan. Dengan semangat yang membara, kami pun bersiap-siap untuk meninggalkan sekolah menuju lokasi berkemah, membawa tidak hanya bekal dan perlengkapan, tapi juga semangat dan prinsip yang telah ditanamkan Satria dalam hati kami.

Baca juga:  Cerpen Tentang Idola: 3 Kisah Kebahagiaan Dari Sebuah Pertemuan

Mendirikan Kemah

Setelah perjalanan yang penuh tawa dan nyanyian di bus sekolah yang bergoyang mengikuti irama jalan setapak menuju lokasi berkemah, kami tiba di tengah hamparan alam yang luas dan asri. Udara segar menyambut kami, dan pemandangan hijau di sekitar lokasi seakan berkata, “Selamat datang.” Langit biru cerah di atas kami dan suara burung yang berkicau menambah semangat kami untuk segera memulai mendirikan kemah.

Satria, dengan kepercayaan dirinya yang khas, mengumpulkan kami di sebuah lapangan terbuka, menunjuk ke beberapa titik yang telah ditandai sebelumnya sebagai tempat yang ideal untuk mendirikan tenda. “Kita harus pastikan bahwa tenda-tenda ini ditempatkan dengan cara yang tidak mengganggu alam sekitar. Ingat, kita adalah tamu di sini,” katanya dengan lembut namun penuh autoritas.

Kami mulai bergerak. Setiap kelompok mendapatkan tugasnya masing-masing. Satria dan beberapa senior mendemonstrasikan lagi cara memasang tenda yang benar. Aku dan teman-temanku mengikuti arahan dengan cermat, memasang tiang-tiang tenda, mengikatkan tali-tali dengan kuat, namun dengan hati-hati untuk tidak merusak tanaman atau mengganggu hewan kecil yang mungkin berada di sekitar kami.

Di tengah kesibukan, tawa kami pecah ketika salah satu dari kami, Jaka, secara tidak sengaja terjatap ke dalam tenda yang belum selesai dipasang. Satria, yang biasanya serius, kali ini ikut tertawa, kemudian dengan cepat membantu Jaka bangun dan memastikan dia baik-baik saja. Kejadian itu seolah mencairkan segala kekakuan dan membuat kami semua lebih rileks.

Setelah beberapa jam kerja keras, akhirnya, semua tenda berdiri dengan rapi. Kami melangkah mundur, mengamati karya kami, dan tidak bisa menahan kebanggaan yang muncul di wajah masing-masing dari kami. Satria mengajak kami untuk mengambil momen tersebut, berfoto bersama dengan latar belakang kemah yang telah kami dirikan. Saat itu, aku merasa sangat dekat dengan alam dan dengan teman-temanku; sebuah perasaan komunitas dan kebersamaan yang kuat.

Menjelang sore, Satria mengajak kami untuk berjalan-jalan sejenak, menikmati keindahan alam sekitar. Kami berjalan melewati pohon-pohon besar, mendengarkan suara dedaunan yang berbisik ditiup angin, dan menikmati kesegaran udara yang tidak pernah kami rasakan di kota. Setiap langkah kami di alam terbuka ini mengajarkan kami tentang keajaiban dan keindahan alam yang harus kami lindungi.

Kembali ke kemah, Satria menyiapkan api unggun untuk kegiatan malam hari. Di sana, di bawah langit yang mulai bertabur bintang, kami merasa sebuah kebahagiaan yang sederhana namun mendalam. Hari itu, di alam bebas, kami tidak hanya mendirikan kemah, tapi juga membangun kenangan yang akan kami kenang selamanya.

Malam Kebersamaan

Saat senja mulai turun, warna langit berubah menjadi palet oranye dan merah muda yang memukau, memberikan latar belakang yang sempurna untuk malam keakraban kami. Api unggun telah menyala, mengeluarkan cahaya hangat dan nyala yang menari-nari, memanggil kami untuk berkumpul. Sekeliling api unggun sudah dihiasi dengan batang kayu dan batu yang disusun rapi sebagai tempat duduk. Semua anggota pramuka, termasuk aku, duduk melingkar, dengan Satria sebagai pemimpin yang berada di tengah-tengah kami.

Baca juga:  Cerpen Tentang Traumanya Seseorang: Kisah Perjuangan Hadapi Trauma

Satria memulai dengan membagikan beberapa cerita tentang pentingnya menjaga alam dan bagaimana pramuka selalu mengedepankan kepedulian terhadap lingkungan. Suaranya yang lembut namun berwibawa membuat semua yang hadir terhanyut dalam setiap kata yang diucapkannya. Setelah itu, dia mengajak beberapa anggota untuk berbagi pengalaman pribadi mereka selama berkemah atau pengalaman yang menginspirasi tentang alam.

Giliranku tiba, dan dengan sedikit gugup, aku berdiri dan bercerita tentang bagaimana berkemah ini mengajarkan aku lebih banyak tentang diri sendiri dan tentang pentingnya kerjasama. Semua mendengarkan dengan penuh perhatian, dan ketika aku selesai, tepuk tangan yang hangat menggema di sekeliling api unggun.

Ketika cerita-cerita telah dibagi, Satria mengeluarkan gitar dan mulai memainkan beberapa lagu pramuka yang ceria. Satu per satu, kami bergabung menyanyikan lagu-lagu tersebut. Musik dan nyanyian semakin membuat suasana menjadi akrab. Tawa dan nyanyian bersahutan, mengisi malam yang dingin dengan kehangatan yang tak terlupakan.

Kemudian, Satria mengajak kami untuk membuat janji pramuka, janji untuk selalu berusaha menjadi pribadi yang lebih baik dan menjaga alam sekitar. Kami semua berdiri, menggenggam tangan satu sama lain, dan dengan suara yang lantang, kami mengucapkan janji pramuka. Itu adalah momen yang sangat emosional dan kuat, sebuah komitmen bersama untuk menjaga nilai-nilai yang kami pelajari.

Setelah itu, Satria mengajak kami untuk bermain beberapa permainan yang mengedukasi dan menyenangkan, yang tidak hanya memperkuat kerjasama tim tetapi juga meningkatkan keakraban di antara kami. Kami bermain ‘Tarik Tambang’, ‘Estafet Air’, dan ‘Cari Jejak’, yang semuanya berlangsung dalam tawa dan sorak sorai yang riang.

Malam itu diakhiri dengan masing-masing dari kami menyatakan harapan dan doa untuk masa depan, untuk alam, dan untuk persahabatan kami. Saat api unggun mulai meredup, kami masih duduk bersama, menikmati sisa hangatnya api dan kebersamaan yang telah kami jalin. Malam itu, di bawah langit yang bertabur bintang, aku merasa sangat bahagia dan bersyukur bisa menjadi bagian dari kelompok yang luar biasa ini. Kami tertidur dengan hati yang penuh dan mimpi yang indah tentang dunia yang lebih baik.

Meninggalkan Alam

Matahari pagi mengintip malu-malu di balik pepohonan saat kami terbangun dari tidur lelap. Suara alam yang menenangkan menyambut hari baru, hari terakhir kami di tempat berkemah. Sambil menguap dan meregangkan otot yang kaku, aku melihat sekeliling. Satria, seperti biasa, sudah berdiri tegak, mengorganisir kelompoknya untuk memulai proses membersihkan lokasi kemah.

Baca juga:  Cerpen Tentang Media Sosial: Kisah Menghadapi Bullying

Kami semua berkumpul, dan Satria dengan tenang memberikan instruksi. “Kita harus meninggalkan tempat ini lebih baik dari saat kita datang,” katanya. Itu bukan hanya sebuah pernyataan, tapi sebuah prinsip yang ia pegang teguh dan ingin menularkan kepada kami semua. Dengan semangat yang masih menggebu dari malam sebelumnya, kami mulai beraksi.

Setiap kelompok bertanggung jawab membersihkan area tertentu. Kami mengumpulkan semua sampah, memastikan tidak ada yang tertinggal. Bahkan daun dan ranting yang kami gunakan untuk menambah suasana alam semalam, kami kumpulkan dan letakkan kembali di tempat yang tidak mengganggu jalur alam. Satria dan beberapa senior memeriksa setiap sudut, memastikan kami benar-benar tidak meninggalkan jejak.

Proses ini berlangsung tidak hanya sebagai tugas, tapi sebagai pembelajaran. Sambil membersihkan, aku menyadari betapa pentingnya setiap tindakan kami terhadap alam. Satria, yang berkeliling dari satu kelompok ke kelompok lain, terus memberikan motivasi dan pengetahuan. “Setiap bungkus permen yang tidak kita buang sembarangan, setiap plastik yang kita pastikan tidak tercecer, semuanya membantu menjaga keharmonisan tempat ini,” jelasnya.

Setelah lokasi kemah bersih dan semua peralatan telah dikemas, kami berkumpul untuk sesi penutup. Satria berdiri di depan kami, wajahnya bersinar-sinar dengan kebanggaan. “Kalian semua telah melakukan pekerjaan yang luar biasa. Hari ini, kita bukan hanya pramuka, kita adalah pelindung alam,” ucapnya. Rasa bangga membuncah di dada setiap dari kami, merasakan bahwa kami telah berkontribusi pada sesuatu yang lebih besar dari sekadar berkemah.

Sebelum meninggalkan lokasi, kami mengambil satu foto grup besar, sebagai kenang-kenangan dari petualangan yang tak terlupakan ini. Setiap wajah menampilkan senyum lebar, mata berbinar dengan kebahagiaan dan kepuasan. Kami berpelukan, berjanji untuk selalu mengingat pengalaman ini, untuk selalu mengingat bahwa setiap tindakan kecil kami dapat membuat perbedaan besar.

Perjalanan pulang diisi dengan obrolan dan refleksi. Di bus yang membawa kami kembali ke sekolah, Satria memutar video singkat dari aktivitas kami selama berkemah, dari pemasangan tenda hingga api unggun dan kegiatan bersih-bersih. Tawa dan sorak sorai mengisi bus, membuat perjalanan terasa singkat.

Saat bus berhenti di halaman sekolah, kami turun satu per satu, berpisah dengan pelukan hangat dan janji untuk bertemu lagi. Aku melangkah pulang dengan perasaan lega dan bahagia, membawa pulang lebih dari sekadar kenangan, tapi pelajaran hidup yang akan kubawa selamanya. Kami pulang bukan hanya sebagai pelajar yang lebih tahu, tapi sebagai individu yang lebih bertanggung jawab dan peduli.

 

Sebagai penutup, cerpen tentang pengamalan pramuka yaitu kisah Satria dalam menjalankan kegiatan pramuka tidak hanya menunjukkan bagaimana berkemah bisa dijadikan sarana edukatif.

Dengan mengamalkan dan menyebarkan prinsip-prinsip keberlanjutan, Satria dan regunya telah memberi contoh nyata bahwa setiap tindakan pada pelestarian lingkungan.

Share:
Cinta

Cinta

Ketika dunia terasa gelap, kata-kata adalah bintang yang membimbing kita. Saya di sini untuk berbagi sinar kebijaksanaan dan harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *